Kelas satu, Sekolah Dasar

 

Hari itu adalah hari pertama bagi Lee Ji Hoon, anak tunggal keluarga Lee untuk menjadi murid Sekolah Dasar. Dengan wajah tertunduk dan bahu yang menciut, Ji Hoon memasuki ruang kelasnya dengan malu. 

Meski memiliki wajah imut dan senyum manis, Ji Hoon jarang menunjukkannya. Mungkin karena ia sudah terlalu terbiasa sendirian; tanpa kakak atau adik, dan orang tua yang jarang di rumah untuk bermain dengannya. Jadi meski tubuhnya lebih kecil dari teman-teman seumurannya, Ji Hoon tetap memilih untuk duduk di barisan paling belakang.

“Halo! Siapa namamu?”

Ji Hoon mendongak dan mendapati salah satu teman sekelasnya memberi senyum lebar; menunjukkan deretan gigi putih yang rapi, dan mata yang hampir seperti terpejam. Ji Hoon bahkan lupa untuk menjawab, terlalu sibuk mengamati senyum cerah anak itu, membuat kedua matanya menghilang dan berubah menjadi bulan sabit yang lancip.

“Namaku Soonyoung. Kwon Soonyoung.” anak itu kembali bersuara riang, menyadarkan Ji Hoon untuk segera menjawab.

“J-ji Hoon. Lee Ji Hoon.”

Previous <<
Next >>
How do you feel about this chapter?
0 0 0 0 0 0
 
Save story

Page 1 of 0 (0 Comment)