Pena kecil menari-nari di atas selembar kertas putih polos. Seorang gadis muda berusia 18 tahun sedang menuangkan pikirannya dalam buku hariannya. Gadis yang bernama Sierra itu memandang ke luar jendela kamar asramanya, sembari mencari inspirasi untuk ditulisnya. Ia melanjutkan menulisnya dengan tenang sembari sesekali meneguk secangkir kopi expresso yang ditaruh di meja sebelah Sierra duduk. Setelah beberapa menit berfokus pada buku hariannya, Sierra menutup buku tersebut dan segera menghabiskan kopi expresso-nya. Mungkin karena ia tidak tahu hal apa lagi yang dituliskannya, atau karena ada sesuatu yang membuatnya tak dapat melanjutkan tulisannya itu. Tak ada seorang pun yang tahu mengenai hal itu.

                Sierra keluar dari kamarnya, kemudian turun menuju halaman asrama yang luas sambil membawa sejilid novel karya Jin Yong. Sierra memilih kursi taman yang berada di pojok taman, jauh dari keriuhan para mahasiswa yang sedang bersenang-senang. Ia memandangi novel setebal tujuh senti yang ada digenggamnya. Andaikan aku bisa menjadi penulis hebat seperti Jin Yong, mungkin hidupku takkan seabu-abu ini. Namun pertanyaannya, bagaimana seseorang bisa memperoleh inspirasi jika hidupnya se-monoton diriku yang sekarang ini? Mungkinkah seseorang hanya dapat menjadi penulis jika sudah mengalami berbagai warna-warni kehidupan. Aku begitu ingin mengalaminya, tapi juga merasa takut. Takut jika warna yang terlukis bukanlah warna-warna yang cerah, namun warna yang suram.

**

       Sierra melangkahkan kakinya memasuki gedung Peking University. Peking  University merupakan salah satu universitas terbaik di negara tempat Sierra berdomisili. Sierra memilih jurusan bahasa dan budaya di kampus ini, karena ia bermimpi menjadi penulis novel klasik.

                Gedung universitas ini sangat besar, ada lebih dari 30.000 mahasiswa yang bersekolah di sana, dan semua mahasiswa yang menjalani pendidikannya di sana adalah siswa-siswa terpilih dari seluruh SMA di negerinya – atau bahkan beberapa dari mancanegara. Sierra mendapatkan kesempatan untuk masuk ke universitas ini karena beasiswa, Sierra cukup berprestasi dalam bidang literatur di SMAnya. Jika bukan karena usahanya itu, sesungguhnya tentu keluarganya yang keadaan ekonominya berkekurangan takkan mampu membiayainya melanjutkan pendidikannya di sini.

                Sierra masuk ke kelasnya, kemudian menaiki tangga sambil mencari tempat duduk yang nyaman untuknya. Sama seperti saat menonton movie di bioskop, Sierra paling suka duduk di barisan kelima sampai ke delapan. Karena jika duduk di kursi paling depan, jarak Sierra dengan dosennya sedikit terlalu dekat. Karena berdasarkan desas-desus yang ia dengar, dosen pelajaran ekonomi itu dikenal mata keranjang dengan gadis-gadis muda di universitas tersebut.

                Pelajaran hubungan ekonomi merupakan salah satu mata pelajaran di jurusan bahasa dan budaya yang tidak Sierra sukai. Untuk apa aku masuk jurusan bahasa dan budaya, jika ujung-ujungnya aku harus mempelajari interaksi ekonomi antar negara? Tahu begitu, apa bedanya dengan masuk jurusan bisnis? gerutu Sierra setiap ia harus mempelajari materi ekonomi untuk menghadapi evaluasi yang diadakan esok harinya. Meskipun tak menyukai pelajaran ekonomi, Sierra tak pernah memberanikan diri untuk tidak belajar di hari sebelum evaluasi. Selain menghargai kesempatan emasnya bisa belajar di Peking Normal University, ia juga sepertinya tak mampu menghadapi kenyataan jika ia mendapat nilai yang buruk.

***

                Usai pelajaran ekonomi berjalan sama membosankannya seperti biasa, Sierra segera keluar dari kelasnya kemudian menuju ke tempat loker mahasiswa bahasa dan budaya. Ia mengeluarkan kunci loker yang disimpannya di saku celananya.

                Ketika Sierra memutar memasukkan kuncinya ke dalam lubang kunci, tiba-tiba terdengar suara yang terdengar akrab baginya sedang menyapanya dengan sangat bersemangat.

                "Hello, Sierra! Lama tidak bertemu," sapa orang tersebut.

                "Hai, Jeany! Ya, lama tak bertemu. Oh, ya! Bagaimana pada akhirnya kau bisa bersekolah di sini? Kau sekarang di jurusan apa?" kata Sierra tak kalah semangatnya karena bertemu teman lamanya, Jeany Liu Jing.

                "Oh... kisahnya panjang sekali. Dimulai saat aku di SMA Zhen Hua, aku merasa sepertinya aku berkesempatan melanjutkan pengejaran mimpiku di Beijing Film Academy, Dimana Mimpi Dimulai…"

                "Apa? Apakah aku salah mendengar?" tanya Sierra sambil mendekatkan telinganya ke mulut Jeany. "Sejak kapan kau menyukai seni teater? Apa kau sekarang suka menonton drama-drama terupdate?" tanya Sierra.

                "Sebenarnya, di SMA Zhen Hua banyak sekali temanku yang menyukai drama-drama. Apa, ya drama yang sedang trend saat itu? Hmm… sepertinya saat itu semua temanku menonton The Romance of the Condor Heroes. Lalu temanku juga sering mengajakku menonton drama modern dan klasik lainnya, seperti The Whirlwind Girl, Love O2O, With You, My Mr. Mermaid, A Love So Beautiful, dan masih banyak lagi lainnya. Aku sudah banyak melupakan apa yang telah kutonton," tutur Jeany dengan semangatnya. "Oh, ya! Apa kau menonton Meteor Garden 2018? Sekarang sedang tayang di Hunan TV pukul 10.00 p.m."

                "Waaw… sepertinya kau sudah banyak pengalaman, ya?" kata Sierra misterius, kemudian ia segera melanjutkan apa yang tadi hendak dilakukannya. Sierra membuka lokernya kemudian mengambil traveler notebook-nya, yang selalu dibawa kemanapun ia pergi.

                "Aiya… tak kusangka kau begitu setia dengan hobimu menulis, ya?" komentar Jeany setelah Sierra selesai menutup loker. "Aku saja, sejak gagal diterima di Beijing Film Academy, aku sudah menyerah mengenai kemampuanku di bidang akting. Hhh, sudahlah," ujar Jeany, sambil menghembuskan nafasnya pasrah.

                "Tentu. Menulis bukan sekadar hobiku, tetapi juga satu-satunya mimpi yang paling ingin kucapai," kata Sierra. "Oh, ya! Jika waktu SMP aku mengenalmu sebagai Jeany yang suka menggambar, lalu setelah SMA kau berubah jadi Jeany yang menyukai akting, lalu sekarang aku harus mengenalmu bagaimana? Kita sudah lama sekali tak bertemu, dan menusia selalu berubah seiring dengan berjalannya waktu dan banyaknya peristiwa yang terjadi dalam hidupnya. Kupikir kita perlu seperti… berkenalan lagi?" 

                "Waaw… sejak kapan kau mempelajari quotes klasik seperti itu?" canda Jeany, yang ditanggapi Sierra dengan senyuman kecil pertanda ia mengakui keahliannnya itu. "Aku sekarang berada di jurusan Arts & Humanties," lanjutnya.

                "Oh… aku sudah mengetahui hal itu dari dulu. Gambar Man Hua-mu sangat bagus sejak masih duduk di bangku SMP. Aku bahkan tak dapat menemukan perbedaan antara gambar yang ada di buku sketsa-mu dengan gambar printout yang kau dapat dari Weibo," sanjung Sierra.

                Setelah beberapa lama berbincang-bincang dengan teman lamanya, Sierra segera berpisah dengan Jeany dan kemudian masuk ke kelas mereka masing-masing. Mungkin sejak menemukan teman di universitas yang sangat besar itu, Sierra tak terlalu merasa kecil di antara banyaknya manusia di dunia ini. Karena kau tahu, no man is an island. Dan tak ada manusia yang dapat hidup tanpa cinta dari orang di sekelilingnya.

Next >>
How do you feel about this chapter?
12 0 5 0 0 0
 
Save story

Riyuni
2019-04-25 22:55:59

Tema-nya tentang penulis. Keinginan Sierra sama dengan keinginan seluruh penulis TinLit.
Sukses ya untuk ceritanya, Semoga bisa sesukses seperti karya Sierra.

Mention


ShiYiCha
2019-04-05 14:06:04

@IndahPratiwi Thanks, Kak. Jangan lupa baca sampai akhir, yaa😉😂
Mention


IndahPratiwi
2019-04-05 13:59:05

Bahasanya ringan dan mudah dipahamj. Membuat pembaca awam mudah mengikuti alurnya
Mention


sinister
2019-03-06 20:57:33

saya suka gaya bahasa nya gak terlalu berat, dan mudah dipahami.
Mention


fafazulfha
2019-02-27 16:39:15

cerita bagus yang ringan (enak)di baca,,,,,
Mention


ShiYiCha
2018-12-31 21:01:52

@Hadasaaa Haloo... Tengkyu udah mampir.
Sebenernya itu memang kayak kurang terasa klimaksnya gitu karena ada beberapa part yang terpaksa terpotong karena terkejar sama dateline

Mention


Hadasaaa
2018-12-31 20:52:34

Cerita & alurnya sdh bagus tapi kelihatannya masih banyak yg bs ditambahkan spy lebih berasa gregetnya deh. Tetap semangat dan lanjutkan terus menulisnya ya ????
Mention


Henny
2018-12-31 09:34:07

Bagus ????
Mention


fujasagita
2018-12-31 08:08:22

Halo, aku suka ceritamu. Rapi dan minim typo.
Mention


sherlygratia
2018-12-30 18:19:53

Suka nonton film china juga. Beruntung aku mudeng :"))
Mention


Page 1 of 3 (27 Comments)

Recommended Stories

THROUGH YOU

THROUGH YOU

By raissa2606

492 385 14
KENIKMATAN KURSI

KENIKMATAN KURSI

By Dhani

219 176 3
Hati dan Perasaan

Hati dan Perasaan

By YufegiDinasti

482 376 8
Anne

Anne's Pansies

By murphy

1K+ 701 8
Kubikel

Kubikel

By rickqman

1K+ 816 14
Between Clouds and Tears

Between Clouds and Tears

By Zahrahardian

387 322 6