"Uhm… Nona… apa yang sedang kau lakukan dengan berdiri di situ? Ayo, duduklah!" kata Dylan dengan tatapan bingung. Tatapan gadis ini tak seperti biasanya, apa yang ia pikirkan? gumam Dylan.

                "Euh… hmm… aku tak sedang melakukan apa-apa. Baiklah, aku akan duduk di kursi itu," kata Sierra sambil menunjuk kursi yang berada di seberang Dylan.

                Dan mereka pun duduk berhadapan dalam suasana yang canggung…

***

                Seorang pelayan masuk ke ruangan VIP restoran tersebut sambil membawakan daftar menu. Dylan membaca daftar menu tersebut sebentar, kemudian menyebutkan pesanannya.

                "Aku memesan Liang Tea, Tamie Capjay, dan sup hisit," ujar Dylan sambil menyodorkan daftar menu yang dibacanya kepada waiter. Dengan cekatan, waiter tersebut segera mencatat pesanan Dylan.

                "Nona Sierra, kau ingin memesan apa?" tanya Dylan sambil memperhatikan gestur Sierra dengan bingung. Gadis tersebut berkali-kali membaca daftar menu, namun ia tak lekas memesan juga. "Hmm… kau bingung memilih makanan?"

                "Uhm… yeah… sepertinya aku belum pernah makan semua makanan ini. Kalau begitu, aku memesan makanan yang sama denganmu saja," ujar Sierra sambil mengembalikan daftar menunya. "Eh… sepertinya aku akan minum air mineral saja," lanjut Sierra. Maka, pelayan tersebut segera mengganti pesanan Sierra di kertas catatannya, kemudian ia melenggang pergi.

 

                "Hahaha…" tanpa alasan yang jelas dan logis, terdengar suara tawa Dylan, seakan-akan telah terjadi sesuatu yang begitu lucu.

                "Apa kau punya suatu penyakit yang belum terobati?" tanya Sierra bingung. Ia benar-benar tak mengerti mengapa Dylan langsung tertawa ketika waiter telah pergi dan menutup pintu. "Apakah ada yang lucu di sini?"

                "Haha… tidak. Hehe… tanggal berapa ini? Oh… 23 Februari. Yeah… hampir akhir bulan," kata Dylan tak jelas sambil melihat arlojinya.

                "Ada apa dengan akhir bulan?" tanya Sierra semakin bingung. Alisnya yang tipis kecoklatan itu terlihat menyatu ketika ia mengerutkan keningnya.

                "Yeah… tak ada masalah. Aku tadi memesan hisit dengan harga 59 RMB… yeah, sepertinya ini porsi mangkuk besar. Tak masalah. Kemudian Tamie Capjay seharga 62 RMB, baiklah. Hm… ini sepertinya porsi piring besar. Aku bisa membawa pulang untuk anjingku yang ada di apartemen jika aku tak sanggup menghabiskan ini semua. Kemudian Liang Tea tadi seharga 13 RMB, jadi…" bukannya menjawab pertanyaan Sierra dengan jelas, Dylan malah terlihat sibuk bermain dengan calculator di iPhone-nya untuk menghitung biaya yang harus dikeluarkannya untuk membayar pesanannya tadi.

                Dibalik iPhone yang menutupi sebagian wajahnya, Dylan mencuri pandang ke arah Sierra. Dengan perasaan puas, ia melihat ekspresi gadis tersebut antara bingung dan panik. Ia segera menggeledah tasnya dan mengeluarkan iPhone-nya. Ia membuka aplikasi calculator dan mulai menghitung angka-angka yang tadi Dylan sebutkan.

***

59 + 62 = 121… OMG… ini nominal yang begitu besar. 121 RMB?? Eerrggh… kenapa tadi ia tak memperhatikan dengan teliti harga yang tertera di daftar menu? 121 RMB ini bahkan belum termasuk air mineral yang dipesannya. Mengapa dengan begitu mudah ia percaya dengan pesanan Dylan? Ada aura apa pada diri pria tersebut sehingga dengan mudahnya Sierra dikerjai olehnya.

"Huh… menyebalkan," ujar Sierra kesal sambil meletakkan iPhone-nya secara kasar di atas meja, kemudian ia meletakkan kepalanya di atas meja dengan pergelangan tangan sebagai bantalnya.

                "Hahaha… Nona, aku sama sekali tak menipumu, kan? Kau sendiri yang terpengaruhi," kata Dylan ringan sambil menyilangkan kedua tangannya.

                "Ya, memang aku bodoh. Kau tak menipuku, namun aku yang tertipu. Secara tak langsung, kau sengaja membawaku ke restoran yang begitu mewah seperti ini, sehingga aku akan mengeluarkan seluruh isi walletku. Entah apa yang akan aku makan beberapa hari ke depan, namun kuharap kau akan sakit perut setelah memakan semua itu," ujar Sierra ketus.

                "Hahaha… perutku sudah sakit bahkan sebelum aku memakan pesananku. Sepertinya aku terlalu banyak menertawakanmu," kata Dylan sambil tertawa terpingkal-pingkal.

                "Huh… kenapa hari ini begitu buruk? Apa mungkin ini hari sialku?" ujar Sierra ketus. Ia segera mengambil iPhone-nya dan berdiri dengan kasar. Kemudian ia segera berjalan menuju pintu dan hendak menarik handle pintu ketika ada sebuah tangan lain yang menarik pergelangannya dengan terburu-buru.

                "Hei… kau…" Sierra hendak berseru protes. Namun, dengan cepat Dylan meletakkan jari telunjuknya dengan lembut di depan bibir Sierra. Sierra tak mengerti tujuan pria tersebut padanya, namun entah mengapa Sierra merasa jantungnya berdetak dua kali lebih cepat dari biasanya. Ia merasa tegang dan gugup.

                "Kau ingin kabur?" tanya Dylan dengan tatapan matanya yang nakal. Namun, entah kenapa bukannya Sierra takut dengan tatapan seperti itu, ia malah merasa semakin gugup.

                "A… aku… aku hanya…" ucap Sierra terbata.

                "Jangan katakan kau ingin ke toilet untuk kabur dariku," lanjut Dylan.

                "Uhm… yeah… aku benar-benar akan ke toilet. Aku menjamin bahwa aku pasti akan kembali lagi ke sini," ucap Sierra semakin bingung. Genggaman Dylan mulai mengendur, tapi Sierra malah merasa ada sesuatu yang menjadi perekat kuat antara kakinya dengan lantai restoran. Jika Sierra berniat, sesungguhnya ia pasti bisa kabur saat itu juga.

                "Hehe… untuk apa kau membawa tasmu jika hanya ingin ke toilet," sahut Dylan dengan tatapan licik.

                "Euh… hmm… ini… untuk membayar ongkos pembersihan toilet," argument Sierra mulai tak jelas.

                "Hahaha… kau benar-benar menyiksaku. Perutku sudah benar-benar sakit menertawakanmu sedari tadi," tawa Dylan meledak ketika mendengar argumen Sierra yang terakhir.

                Sierra memandangnya dengan tatapan bingung. Tanpa disadarinya, ia tak melarikan diri ketika pria tersebut benar-benar melepaskan pergelangan tangannya.

                "Bukankah kau tidak membawa wallet? Untuk apa kau membawa tas ketika pergi ke toilet? Dan untuk apa kau memusingkan soal membayar makanan di restoran ini? Aku yang mengajakmu ke sini. Jadi, sebagai pria sejati aku akan membayar semuanya," ujar Dylan setelah dapat mengontrol dirinya.

                "Oh… ya, aku melupakan unsur itu. Tapi… sepertinya tidak terlihat baik jika aku kau mentraktirku sepenuhnya. Hmm… baiklah, terima kasih. Aku akan mencicilnya dalam beberapa minggu ke depan, ketika aku mendapatkan honorku kembali," kata Sierra. Ia pun kembali duduk di kursi.

                "Terserah padamu. Aku hanya tidak menyusahkanmu untuk kali ini," ujar Dylan sambil mengedipkan sebelah matanya.

                Tak lama kemudian, seorang waiter datang sambil membawa pesanan Dylan dan Sierra. Setelah semua makanan diletakkan di atas meja yang besar tersebut, waiter itu pun pergi.

***

                Mulut Sierra menganga melihat makanan yang ada di hadapannya. Bagaimana cara menghabiskan semua ini? Mengapa Dylan itu masih menanyakan makanan yang ingin dipesannya jika ia sudah memesan makanan sebanyak ini? Apakah Dylan bermaksud mengerjainya?

                "Uhm… itu… bagaimana kita bisa menghabiskan semua ini?" tanya Sierra bingung, ia mengalihkan perhatiannya dari makanan ke Dylan. Klink… terdengar suara notifikasi yang terdengar dari iPhone Sierra.

                "iPhone-mu…" kata Dylan sambil menunjuk iPhone yang Sierra letakkan di atas meja.

                Sekilas, Sierra melihat layar iPhone-nya. Itu pesan WeChat dari Jeany. Sesaat tadi, rasanya ia benar-benar melupakan masalahnya dengan Jeany. Waktu-waktunya yang dijalaninya bersama Dylan terasa begitu menyenangkan. Maka, tanpa ragu-ragu atau adanya kegelisahan sedikitpun, dengan bersemangat Sierra membuka aplikasi WeChat-nya.

                "Aku baru ingat. Jika masih banyak yang tersisa, aku dapat memberikannya kepada temanku. Jeany sangat suka Chinese food dari restoran-restoran ternama. Tunggu, aku akan memberitahunya," kata Sierra dengan wajah sumringah, kemudian pandangannya segera beralih ke iPhone-nya.

                Sierra membaca chat tersebut dengan seksama, sambil sesekali mengerutkan keningnya. Sierra, aku belum ingin bertemu denganmu untuk beberapa minggu ke depan. Bukannya aku dengan pasti menyalahkanmu. Namun, aku ingin merefleksikan dan menyelidiki semuanya sendiri. Tolong jangan muncul dalam hidupku, kecuali jika kau memang ingin persahabatan kita hancur selamanya. Aku akan pindah ke kelas malam. Jangan tunggu dan jangan cari aku.

Dylan yang sedari tadi memperhatikan Sierra mulai penasaran, jangan-jangan terjadi sesuatu dalam kehidupan gadis ini. Apakah aku dapat membantunya? Pikir Dylan.

                Tiba-tiba, ekspresi Sierra berubah drastis. Matanya membelalak, dan raut wajahnya menunjukkan seakan ia tidak terima dengan semua yang terjadi padanya. Ia menaruh iPhone-nya dengan kasar, kemudian memijat dengan kesal kedua sisi keningnya sambil sesekali memberantakkan rambutnya.

                "Kau… Sierra… uhm… Nona… kau tidak apa-apa?" tanya Dylan dengan bingung.

                "Huft… bisakah kau memanggilku dengan menyebut namaku saja? Kau tahu aku sangat risau dipanggil dengan sebutan 'Nona' seperti itu. Kau benar-benar memperburuk suasana hatiku," ujar Sierra dengan ketus.

                "Apa kau sedang PMS?" tanya Dylan dengan lugunya.

                "Huft… lupakan. Lupakan juga soal bagaimana kita dapat menghabiskan semua ini," Sierra mencoba mengutarakan perasaannya.

                "Kau… apa kau sedang bertengkar dengan temanmu? Mendengar dari kata teman-temanku, persahabatan perempuan memang benar-benar rumit," tebak Dylan.

                "Yeah… kau cukup jenius. Tadi aku sempat melupakan bahwa aku sedang bertengkar dengan Jeany, namun setelah pesan WeChat tadi rasanya aku tak dapat melarikan diri sejenak dari masalah ini," ujar Sierra.

                "Hmm… maafkan aku tadi menyuruhmu membuka pesan teks itu," kata Dylan.

                "Lupakanlah. Bukan salahmu, pada akhirnya aku juga akan tetap membukanya," sahut Sierra. Ia segera mengambil mangkuk kosong dan mengambil hisit dari mangkuk besar. Ia menghabiskannya dengan lesu. Dan setelah itu, suasana menjadi muram karena kesedihan Sierra yang rupanya membuat mood Dylan memburuk.

***

                Sepengamatan Dylan, gadis yang duduk di hadapannya itu sudah menghabiskan delapan mangkuk hisit. Ia tak kunjung berganti makanan, kendatipun ada makanan lain di meja tersebut. Matanya menatap kosong, dan auranya seperti orang yang tak memiliki roh.

                "Sierra… kau sungguh baik-baik saja?" tanya Dylan khawatir. Ia memegang punggung tangan Sierra, dan ia sedikit terkejut ketika tangan seputih porselen itu begitu dingin. "Apa kau sakit? Jika kau sakit, aku bisa mengantarmu pulang. Aku akan menelepon supirku untuk menjemput kita di sini. Jangan membuatku begitu ketakutan, OK?"

                "Huft… aku tidak apa-apa. Ini sudah beberapa kali terjadi dalam hidupku, ketika aku begitu bersedih dan seluruh tubuhku menjadi dingin," kata Sierra. Dylan menghela nafas lega ketika akhirnya ia dapat mendengarkan suara Sierra kembali.

                "Oh… baiklah. Kalau begitu, jangan begitu sedih," kata Dylan akhirnya.

                "Dylan…" panggil Sierra dengan suara lirih. Ini pertama kalinya Dylan mendengar Sierra memanggil namanya, dan entah kenapa hatinya langsung meleleh ketika ia mendengar suara tersebut.

                "Eum… jika aku memesan beberapa botol wine, apakah kau juga akan ikut minum?" tanya Sierra.

Previous <<
Next >>
How do you feel about this chapter?
2 1 0 0 0 0
 
Remember this story?

ShiYiCha
2018-12-31 21:01:52

@Hadasaaa Haloo... Tengkyu udah mampir.
Sebenernya itu memang kayak kurang terasa klimaksnya gitu karena ada beberapa part yang terpaksa terpotong karena terkejar sama dateline

Mention


Hadasaaa
2018-12-31 20:52:34

Cerita & alurnya sdh bagus tapi kelihatannya masih banyak yg bs ditambahkan spy lebih berasa gregetnya deh. Tetap semangat dan lanjutkan terus menulisnya ya ????
Mention


Henny
2018-12-31 09:34:07

Bagus ????
Mention


fujasagita
2018-12-31 08:08:22

Halo, aku suka ceritamu. Rapi dan minim typo.
Mention


sherlygratia
2018-12-30 18:19:53

Suka nonton film china juga. Beruntung aku mudeng :"))
Mention


camarseptakum
2018-12-30 17:03:42

Wajh china2 gitu ya
Mention


Sisscyaa
2018-12-30 10:51:43

Syukaa... Syukaa... Ceritanya keren abiss... Biasanya klo aku baca novel China mumet pahamin nama -namanya. Tapi yang satu ini pembawaannya keren, sih. Semangat terus, ya Kak. Semoga menang
Mention


keielemen
2018-12-29 22:20:18

@ShiYiCha baik drama china dan drama korea emang bagus. Drama china yg direkomendasikan juga saya nonton sampai habis kok. Cuman novel ajah, yang rada kurang srek. Soalnya, saya susah hapal nama karakternya, mandarin kan susah banget gitu. Padahal pengenalan cerita kan, penokohan yang utama. Beda dgn drama bisa lihat muka yang ngomong, klu novel kita perlu menvisualisasi sendiri, disitu saya kurang srek nya. Semoga saja bisa stay baca yah..
Mention


ShiYiCha
2018-12-29 19:54:56

@keielemen kenapa nggak seneng sama cerita latar Cina, kak? Padahal C-Drama juga nggak kalah bagus dari drakor, loh. Klo bisa ubah pandangan kakak, ya seneng, deh????
Mention


keielemen
2018-12-29 18:50:35

Saya biasanya nggak 'srekk' sama cerita berlatar china. ???? tapi kayaknya cerita ini punya alur yang bagus. Jadi, aku simpan buat lanjut nanti, penasaran soalnya. Btw, semangat buat menulis.
Mention


Page 1 of 3 (22 Comments)

Recommended Stories

Puisi, Untuk...

Puisi, Untuk...

By pepentha

4K+ 1K+ 7
Kubikel

Kubikel

By rickqman

994 726 11
Rahasia Kita

Rahasia Kita

By febyolanda13

846 606 10
Dalam Genggaman Doltar

Dalam Genggaman Doltar

By FU

500 374 5
Boy Who Broke in My Window

Boy Who Broke in My Window

By DeeDee

2K+ 980 8
Heart To Heart

Heart To Heart

By DeeDee

551 404 8