Send… Sierra meng-klik tulisan send di akun POPO-nya. POPO adalah salah satu website di China yang menyediakan berbagai fitur bagi para penulis pemula, seperti website Wattpad jika kita bandingkan dengan kelas internasional. Penerbit yang Sierra tuju memang mengharuskan supaya para calon penulisnya mengupload sebagian naskah di akun POPO mereka terlebih dahulu disertai dengan tag ke akun penerbit tersebut. Dan setelah terkirim, diperlukan waktu kurang lebih dua minggu supaya penulis mendapat konfirmasi dari Admin mengenai lolosnya naskah tersebut untuk menuju ke langkah selanjutnya.

                Huft… akhirnya selesai juga. Semoga peruntunganku baik. Karena aku memahami, bahwa sebenarnya masa depan seseorang sepenuhnya tergantung pada usaha dan peruntungan. Sierra menghembuskan nafas lega setelah ia mengirimkan naskahnya ke akun POPO. Ini semua adalah awal dari semua perjuangan Sierra selama ini. Dalam dua minggu ini, ia harus benar-benar mempersiapkan hatinya, entah itu jika naskahnya diterima ataupun jika naskahnya ditolak.

***

                "Hello, Jeany!" sapa Sierra ketika bertemu dengan Jeany di kantin. "Duduklah di sini," kata Sierra sambil menunjuk sebuah kursi yang ada di hadapannya.

                Dengan bersemangat, Jeany segera berlari kecil ke arah Sierra sambil membawa nampan yang di atasnya berisi makanan. Ia segera duduk di kursi yang berada di hadapan Sierra.

                "Ada apa, sahabatku? Gerangan apa yang membuat matamu terlihat berbinar-binar dan antusias hari ini?" tanya Jeany dengan tatapan penuh selidik. Sebagai teman lama Sierra, Jeany benar-benar mengenal bagaimana raut wajah Sierra ketika sedang senang ataupun sedang berada di bawah tekanan.

                "Huh… mana ada? Tatapanku seperti biasa, kok. Oh, ya! Bicara soal pertanyaanmu tadi, aku ingin memberitahukan sebuah kabar. Aku tak tahu apakah kau akan tertarik untuk mendengarkannya atau tidak. Tapi kupikir, memandangmu sebagai sahabatku, aku merasa tak ada salahnya memberitahumu soal ini…"

                "Aiya… sejak kapan kau menganggapku sahabatmu. Bukankah kau hanya menganggapku teman sebagai tempat pencurahan kesedihan dan beban hidupmu?" tukas Jeany sambil tersenyum menyindir.

                "Hehe… tidak seperti itu juga. Jika kau dalam keadaan susah sekalipun, aku yakin aku akan tetap ada untukmu," sahut Sierra percaya diri sambil menepuk pelan bahu sahabatnya yang sudah setia bersamanya sejak SMP itu.

                "OK!! Jadi apa yang ingin kau sampaikan?" tanya Jeany sambil menyibakkan rambut panjangnya supaya tidak melewatkan satu katapun dalam setiap ucapan Sierra.

                "Jadi… aku telah menyelesaikan seluruh naskah untuk novel yang selama ini berusaha kuselesaikan. Aku sudah menguploadnya di akun POPOku. Memang belum ada kepastian akan apa yang terjadi setelah pengiriman naskah itu. Namun, kupikir ini adalah awal dari kehidupanku yang baru," tutur Sierra bersemangat.

                "Waaawww… OMG My Angel Sierraaa… kamu mungkin tak mengerti. Tapi aku sungguh bengga mempunyai teman yang suka bekerja keras dan berani mencoba sepertimu. Kau bahkan melaju lebih dulu dariku yang bahkan berlatar belakang lebih baik darimu," sahut Jeany berapi-api, sebuah reaksi yang tak pernah diperkirakan oleh Sierra.

                "Umm… Jeany, kupikir aku tak se… tidak sepersis dengan yang kau gambarkan itu. Ini hanyalah sebuah permulaan dari perubahan hidupku. Bukan puncak dari segalanya…" tutur Sierra yang menjadi salah tingkah dengan reaksi Jeany.

                "Hmm… aku pikir kau juga betul. Tapi, aku ada motto untukmu. Aku memang tak dapat menciptakan kata-kata mutiara yang bagus sepertimu. Namun kupikir kata-kata yang kudapatkan dari drama Rush to The Dead Summer ini cukup bagus," kata Jeany sambil tersenyum dengan memperlihatkan giginya yang bersih terawat. "Begini, orang perlu melakukan sesuatu yang berani dalam hidupnya, agar masa mudanya tidak sia-sia. Aku pun memercayai kata-kata ini. Dan setelah menyerapi kata-kata ini dalam hatiku, aku mulai mengerti perasaanmu bagaimana kegigihanmu untuk terus bekerja keras menggapai mimpimu," ujar Jeany panjang lebar.

                "Hmm… terimakasih atas petuahmu, Senior. Dan sekarang aku telah selesai makan, maka aku akan menarik diri supaya tidak mengganggu aktivitasmu," kata Sierra sambil kemudian membawa nampan makanannya menuju wastafel kantin.

                "Hei… hei… Sierra… errgghh… jadi dia sudah mulai sombong dengan menertawakan quoteku yang sedikit tidak berhubungan dengan keadaan sekarang ini?" gerutu Jeany dengan ekspresi wajahnya yang kekanak-kanakan. Sierra yang melihat tingkah Jeany dari wastafel kantin tersenyum geli dengan ekspresi wajah temannya yang amat lucu itu. Ketika menyadari bahwa Sierra menertawakannya, Jeany berlagak pura-pura mengancam dengan mengangkat garpunya.

***

                Dua minggu kemudian…

Sierra hampir tak bisa tidur malam itu. Ia masih belum mendapat kabar apapun dari penerbit yang ditujunya. Memang, ia tahu bahwa prosesnya tak selalu tepat empat belas hari setelah pengiriman naskahnya. Bisa jadi naskah yang masuk setiap harinya cukup banyak, sehingga para editor harus bekerja lembur setiap harinya untuk membaca dan membuat keputusan atas semua naskah yang masuk. Kemudian para editor harus menginformasikan keputusannya kepada Admin akun penerbit. Itu melalui proses yang panjang, namun entah kenapa Sierra telah benar-benar tidak sabar untuk menunggu lagi. iPhone yang ia letakkan di samping tempat tidurnya tak bergertar ataupun menunjukkan masuknya notifikasi apapun.

                Esok paginya, ketika membuka iPhone-nya kembali, Sierra menerima e-mail dari penerbit yang ditujunya. Kemungkinan besar itu adalah konfirmasi atas naskah yang dua minggu lalu dikirimkannya. Huft… kira-kira apa isi konfirmasi ini, ya? Sierra begitu gugup untuk membuka notifikasi tersebut. Dan setelah menghembuskan nafas panjang dan berusaha mengatur degupan jantungnya, sambil menutup mata rapat-rapat Sierra membuka e-mail tersebut.

                Selamat kepada Sdri. Li Xing Fu. Naskah yang telah Anda upload di akun POPO dapat Anda kirimkan secara lengkap ke e-mail official kami, yaitu xingxing25@yahoo.com. Terima kasih atas partisipasi Anda.

                Pesan singkat itu tak hanya membuat hati Sierra melonjak gembira, melainkan juga membuat pikirannya kacau. Setelah menerima e-mail itu, akal budi Sierra serasa berhenti, mendadak ia tak tahu apa yang harus diperbuatnya jika telah menerima e-mail ini. Sesudah membaca ulang pesan singkat yang diterimanya itu, rasanya Sierra seperti menemukan akal sehatnya kembali. Ia membuka laptopnya dan membuka akun email-nya. Kemudian ia segera membuat proposal dan melampirkan file naskahnya. Dan… send. Apa yang akan terjadi setelah itu, tak ada seorangpun yang dapat memastikannya. Namun, Sierra yakin bahwa perjalanan hidupnya selama ini tak sia-sia.

***

                Tiga bulan kemudian…

Novel Sierra yang berjudul Colorful Day akhirnya diluncurkan ke seluruh toko buku di pusat kota pada hari itu. Ia belum terlalu berpengalaman dan tak tahu apa pendapat publik mengenai novelnya, namun ia punya keyakinan bahwa di mana pun ada usaha pasti ada hasilnya. Sehingga meskipun harus melalui proses yang panjang, ia yakin seluruh usahanya ini tak akan berakhir tanpa bekas.

                Ketika Jeany mendengar kabar ini, tanpa menunggu lebih dari sepuluh detik ia langsung memesan taxi untuk pergi ke toko buku yang paling dekat dengan Peking University. Novel Colorful Day yang berjumlah kurang lebih 450 halaman itu dijual dengan harga yang cukup mahal bagi Sierra. Harganya 48 RMB, namun bagi Jeany membeli buku pertama sahabatnya jauh lebih berarti daripada menyimpan uang sebesar 48 RMB.

                Inilah keuntungan bagimu jika kau mempunyai sahabat yang tulus menyayangi dan menemanimu, ia tak akan menjadi penghambat ataupun membuatmu tidak berkembang. Terkadang Jeany memberikan kesan bahwa Sierra perlu menjaga kesehatan tubuh dan mencari kebahagiaan hidup dengan cara yang normal. Namun sekarang ini Sierra sadar, bahwa Jeany adalah salah satu dari miliaran manusia di dunia ini yang mengerti bagaimana cara untuk terus mendukung kerja keras sahabatnya meskipun ia tak terlalu menyetujui cara sahabatnya yang keras ini.

Previous <<
Next >>
How do you feel about this chapter?
3 0 1 0 0 0
 
Save story

rizkisins
2019-03-06 20:57:33

saya suka gaya bahasa nya gak terlalu berat, dan mudah dipahami.
Mention


fafazulfha
2019-02-27 16:39:15

cerita bagus yang ringan (enak)di baca,,,,,
Mention


ShiYiCha
2018-12-31 21:01:52

@Hadasaaa Haloo... Tengkyu udah mampir.
Sebenernya itu memang kayak kurang terasa klimaksnya gitu karena ada beberapa part yang terpaksa terpotong karena terkejar sama dateline

Mention


Hadasaaa
2018-12-31 20:52:34

Cerita & alurnya sdh bagus tapi kelihatannya masih banyak yg bs ditambahkan spy lebih berasa gregetnya deh. Tetap semangat dan lanjutkan terus menulisnya ya ????
Mention


Henny
2018-12-31 09:34:07

Bagus ????
Mention


fujasagita
2018-12-31 08:08:22

Halo, aku suka ceritamu. Rapi dan minim typo.
Mention


sherlygratia
2018-12-30 18:19:53

Suka nonton film china juga. Beruntung aku mudeng :"))
Mention


camarseptakum
2018-12-30 17:03:42

Wajh china2 gitu ya
Mention


Sisscyaa
2018-12-30 10:51:43

Syukaa... Syukaa... Ceritanya keren abiss... Biasanya klo aku baca novel China mumet pahamin nama -namanya. Tapi yang satu ini pembawaannya keren, sih. Semangat terus, ya Kak. Semoga menang
Mention


keielemen
2018-12-29 22:20:18

@ShiYiCha baik drama china dan drama korea emang bagus. Drama china yg direkomendasikan juga saya nonton sampai habis kok. Cuman novel ajah, yang rada kurang srek. Soalnya, saya susah hapal nama karakternya, mandarin kan susah banget gitu. Padahal pengenalan cerita kan, penokohan yang utama. Beda dgn drama bisa lihat muka yang ngomong, klu novel kita perlu menvisualisasi sendiri, disitu saya kurang srek nya. Semoga saja bisa stay baca yah..
Mention


Page 1 of 3 (24 Comments)

Recommended Stories

Will Gates

Will Gates

By wishtobefairy

340 259 5
THROUGH YOU

THROUGH YOU

By raissa2606

449 349 14
Heart To Heart

Heart To Heart

By DeeDee

591 434 9
Puisi, Untuk...

Puisi, Untuk...

By pepentha

4K+ 1K+ 8
Boy Who Broke in My Window

Boy Who Broke in My Window

By DeeDee

2K+ 1K+ 9
KENIKMATAN KURSI

KENIKMATAN KURSI

By Dhani

186 149 2