Sierra segera menepis perihal tersebut dari pikirannya. Karena tiba-tiba pikirannya teralih pada kondisi fisik tubuhnya. Kepalanya mendadak terasa begitu pusing, dan segala yang dilihatnya hanya menjadi beberapa siluet dan bayangan yang tak jelas. Tanpa disadarinya, secara refleks jemari-jemari kecil Sierra mencengkeram erat sebuah lengan yang ada di sisinya. Tentu, dia tidak mempunyai maksud tertentu selain untuk menguatkan dirinya. Namun, pada akhirnya ia tetap tak dapat terus bertahan untuk membuka matanya dan berdiri lebih lama lagi. Ia terjatuh dan tak sadarkan diri.

***

                Dylan merasa puas dengan sindirannya tadi terhadap gadis tersebut. Haha… memang sudah seharusnya kau berterimakasih padaku, kan? Mana aku tak menuntut ganti setengah RMBpun, pikir Dylan sambil tersenyum jahil. Tiba-tiba, ia merasakan suatu tangan mencengkeram dengan kuat lengannya. Detak jantungnya berubah tak keruan, dan ia belum pernah merasakan perasaan ini sebelumnya. Kecuali saat 3 tahun yang lalu dimana ia menolong seorang gadis yang menjadi korban dalam suatu kecelakaan lalulintas.

                Dylan segera menoleh ke arah tangan yang mencengkeramnya itu. Ternyata gadis di sampingnya yang melakukannya. Sebelum Dylan sempat berpikir dengan akal sehatnya dan mengatur detak jantungnya, gadis yang berada di sampingnya telah terjatuh bersandar di depan dadanya. Tubuhnya menyentak kaget. Dalam beberapa detik, mendadak otaknya berhenti bekerja. Tubuhnya mematung, diam sepenuhnya.

                Setelah otaknya kembali bekerja, ia segera memutar ingatannya mengenai apa yang ia pelajari selama masa magangnya di universitas. Apa yang harus dilakukan oleh seorang pria cerdas ketika ada seorang gadis yang pingsan di hadapannya? Dylan segera membawa tubuh gadis itu ke tempat duduk bus yang berada di bagian belakang. Gadis ini mengetahui tubuhnya dalam kondisi tidak baik, mengapa dia masih memilih untuk berdiri di antara puluhan orang ribut riuh berdesak-desakan? Pikir Dylan sambil memapah Sierra menuju kursi bus.

                Ketika Dylan tiba di depan tempat duduk bus, Dylan segera menyadari penyebab gadis di hadapannya tetap berdiri. Gadis ini berhati baik dan tulus, ia memilih untuk tetap bertahan untuk berdiri di tengah kerumunan orang, dari pada ia membiarkan seorang ibu yang sedang kesakitan saat mengandung untuk berdiri berdesakan dengan orang lain. Eerrgh… Dylan, mengapa kau begitu tidak peka pada lingkungan hidupmu?! Baiklah, biarkan gadis di depanmu ini bersandar pada dadamu saja. Aish… pikiran bodoh. Letakkan saja dia di antara orang-orang yang duduk tersebut.

***

                Dylan telah tiba di depan asrama putri para mahasiswi Peking University. Probablitas terbesar gadis tersebut akan tinggal di tempat seperti ini. Ia mengguncangkan tubuh gadis di depannya, dengan harapan gadis itu akan terbangun.

                "Ei… bangunlah. Aku sudah lelah membawamu hingga ke tempat ini. Jika kau bangun, aku dapat mengatarmu hingga ke tempat kau tinggal. Namun, jika kau tidak lekas sadar… ergh," kata Dylan sambil membenarkan posisi gadis di hadapannya. "Aku dapat meletakkanmu di sini, sekarang juga!"

                "Euuh…" gadis tersebut mengerang pelan, menandakan ia sudah bangun. Gadis itu berusaha untuk berdiri dan memperjelas penglihatannya. Ia memperhatikan lingkungan sekitarnya, dan memikirkan bagaimana ia bisa sampai di depan asramanya.

                "Kau… mengantarku ke sini?" tanya gadis itu dengan ekspresinya yang polos.

                "Tidak. Aku melemparkanmu ke sini," jawab Dylan dengan santai. "Huh… siapa lagi jika bukan aku?"

                "Oh… kalau begitu, terima kasih," ujar gadis tersebut. Ia segera menerima ranselnya yang sedari tadi Dylan bawakan. Sebelum, gadis itu sampai pergi meninggalkannya, Dylan menarik tangannya. Agak sedikit kasar, namun bukan itu maksudnya. Dylan hanya sedikit terburu-buru.

                "Eh…" gadis itu sedikit kaget. "Ada apa?"

                "Lihatlah dirimu. Suhu tubuhmu sungguh tinggi, daya tahan tubuhmu begitu lemah. Bagaimana jika di tengah jalan nanti kau pingsan lagi?" kata Dylan menyergahnya.

                "Tidak apa. Aku sudah pingsan sekali tadi, dan harusnya hal tersebut tak akan terjadi lagi," sahut Sierra. "Dan aku juga agak sungkan untuk merepotkanmu. Kita…"

                "Apa kau ragu karena kita tidak saling mengenal? Baiklah, kita dapat berkenalan. Namaku Dylan Zhang, kau dapat memanggilku dengan English Name-ku. Aku sudah terbiasa berurusan dengan orang-orang yang belum kukenal, terutama karena urusan kontrak kerja. Jadi, tak perlu sungkan untuk berinteraksi denganku," jelas Dylan. "Kalau begitu, biarlah aku mengantarmu."

                "Uhm… baiklah," jawab gadis itu singkat.

***

                Dylan berjalan di belakang Sierra. Entah mengapa, Sierra merasa dengan seperti ini ia seperti diawasi, bukannya dijagai. Tapi, biarlah. Lagipula sepertinya pria itu memang berniat untuk menjaganya saja.

                Mereka berdua menaiki tangga menuju lantai 2, tempat kamar Sierra berada. Setelah tiba di kamar nomor 1995, Dylan segera mengucapkan salam perpisahan dengannya. Dan setelah sosok jangkung Dylan sudah menghilang ketika ia menuruni tangga, Sierra segera membuka pintu kamarnya dan masuk ke dalamnya.

                Tanpa mereka berdua sadari, rupanya ada beberapa orang paparazi yang mengambil foto ketika Dylan sedang mengantarkan Sierra menuju kamar asramanya. Sepertinya Dylan yang menjadi sorotan mereka, karena untuk saat ini, Sierra bukanlah tokoh yang layak menjadi perhatian para paparazi. Dylan, sang aktor pendatang baru yang kariernya baru saja melejit kemungkinan besar akan menjadi perhatian dan bacaan publik jika para paparazi berhasil mendapatkan foto moment ketika Dylan sedang mengantarkan seorang gadis menuju kamar asramanya. Selain itu, mereka juga pasti akan mendapat lebih banyak honor jika gosip yang mereka ciptakan menjadi pusat perhatian pembaca.

***

                Sierra menutup pintu kamarnya. Ia segera menyalakan lampu kamar, dan kemudian melemparkan tas ranselnya secara sembarangan ke meja belajarnya. Teman sekamarnya belum tiba, karena seperti biasanya mereka mengambil berbagai pelajaran tambahan di luar universitas dan sering pula hang out bersama gank mereka masing-masing. Ia benar-benar lelah hari ini, sepertinya memang benar kata Jeany bahwa ia akan sakit jika terlalu memaksakan fisiknya. Sierra segera merebahkan dirinya di kasur. Ia memejamkan matanya, dan seperti biasanya ia akan merefleksikan segala yang terjadi padanya pada hari tersebut. Ia suka melakukan kegiatan ini karena baginya hal ini dapat menjadi inspirasi luar biasa ketika menulis naskah. Tanpa direncanakan, akhirnya Sierra tertidur begitu lelap dan terbangun setelah beberapa jam kemudian.

                Ketika Sierra terbangun, ia telah merasa kondisinya sudah jauh lebih baik daripada tadi siang. Waktu sudah menunjukkan pukul 06.00 p.m. Setelah membersihkan diri, Sierra segera duduk di hadapan laptop kecil yang selalu menjadi andalannya. Ia segera membuka notebooknya dan mulai melanjutkan naskahnya. Teman sekamarnya sudah kembali, dan sesungguhnya suasana tak terlalu nyaman untuk menulis. Namun, inilah tantangan bagi seorang penulis. Yaitu tetap berkarya menyesuaikan dengan situasi ketika situasi bertentangan 180? dengan harapanmu.

                Sierra segera menuangkan segala pikiran dan isi hatinya dalam bentuk uraian kata-kata. Ia juga menambahkan beberapa pengimajinasian mengenai pertemuannya yang tak terpikirkan dengan mahasiswa BFA yang bernama Dylan hari ini.

                Dunia ini begitu penuh dengan kejutan. Hal-hal yang tak pernah kau ekspetasikan akan bermunculan dalam kehidupanmu. Dan ketika kejutan itu tiba, tak ada hal yang dapat kau lakukan selain mempersiapkan hatimu sebaik mungkin.

Previous <<
Next >>
How do you feel about this chapter?
4 1 0 0 0 0
 
Save story

rizkisins
2019-03-06 20:57:33

saya suka gaya bahasa nya gak terlalu berat, dan mudah dipahami.
Mention


fafazulfha
2019-02-27 16:39:15

cerita bagus yang ringan (enak)di baca,,,,,
Mention


ShiYiCha
2018-12-31 21:01:52

@Hadasaaa Haloo... Tengkyu udah mampir.
Sebenernya itu memang kayak kurang terasa klimaksnya gitu karena ada beberapa part yang terpaksa terpotong karena terkejar sama dateline

Mention


Hadasaaa
2018-12-31 20:52:34

Cerita & alurnya sdh bagus tapi kelihatannya masih banyak yg bs ditambahkan spy lebih berasa gregetnya deh. Tetap semangat dan lanjutkan terus menulisnya ya ????
Mention


Henny
2018-12-31 09:34:07

Bagus ????
Mention


fujasagita
2018-12-31 08:08:22

Halo, aku suka ceritamu. Rapi dan minim typo.
Mention


sherlygratia
2018-12-30 18:19:53

Suka nonton film china juga. Beruntung aku mudeng :"))
Mention


camarseptakum
2018-12-30 17:03:42

Wajh china2 gitu ya
Mention


Sisscyaa
2018-12-30 10:51:43

Syukaa... Syukaa... Ceritanya keren abiss... Biasanya klo aku baca novel China mumet pahamin nama -namanya. Tapi yang satu ini pembawaannya keren, sih. Semangat terus, ya Kak. Semoga menang
Mention


keielemen
2018-12-29 22:20:18

@ShiYiCha baik drama china dan drama korea emang bagus. Drama china yg direkomendasikan juga saya nonton sampai habis kok. Cuman novel ajah, yang rada kurang srek. Soalnya, saya susah hapal nama karakternya, mandarin kan susah banget gitu. Padahal pengenalan cerita kan, penokohan yang utama. Beda dgn drama bisa lihat muka yang ngomong, klu novel kita perlu menvisualisasi sendiri, disitu saya kurang srek nya. Semoga saja bisa stay baca yah..
Mention


Page 1 of 3 (24 Comments)

Recommended Stories

Dalam Genggaman Doltar

Dalam Genggaman Doltar

By FU

547 408 6
Heart To Heart

Heart To Heart

By DeeDee

591 434 9
Will Gates

Will Gates

By wishtobefairy

340 259 5
IP 3.98 Minus

IP 3.98 Minus

By najwaania

582 447 7
Between Clouds and Tears

Between Clouds and Tears

By Zahrahardian

338 281 5
THROUGH YOU

THROUGH YOU

By raissa2606

449 349 14