Sierra telah mendapatkan jus wortelnya. Kemudian ia segera kembali ke meja dimana teman-temannya duduk. Ia tak terbiasa membiarkan orang lain menunggunya terlalu lama. Sierra berjalan dengan cepat sambil memperhatikan minuman yang dibawanya agar tidak tumpah ke lantai, sehingga ia kurang memperhatikan orang-orang yang berlalu lalang di hadapannya.

                Tiba-tiba, muncul seorang pria yang sedang terburu-buru berjalan di hadapan Sierra. Seketika, pria itu menabrak Sierra sehingga minuman yang dibawanya tumpah kemana-mana. Baju yang dikenakan pria tersebut juga terkena tumpahan jus wortel yang Sierra bawa.

                Ini bukan pertama kalinya ia mengalami kejadian menjengkelkan dan menghabiskan waktu seperti ini. Maka Sierra segera memutuskan untuk tidak memperpanjang masalah.

                "Maaf, aku sedikit terburu-buru. Apakah akan bermasalah jika bajumu terkena tumpahan jus wortel?" tanya Sierra.

                "Oh… maaf, Nona. Aku tadi sedang mengejar seorang wanita yang sedang bertengkar denganku, sehingga tak melihat saat kau berada di depanku," kata pria itu, tak terlalu memperhatikan wajah Sierra yang menggerutu mendengar pernyataannya. Pria itu menujukan pandangannya ke arah kerumunan orang-orang, sembari mencari sesosok orang.

                "Wanita apa? Pacar? Atau mantan? Kalau di antara jawabannya di antara keduanya sepertinya aku membuat masalah yang cukup serius," kata Sierra. "Tapi kupikir mahasiswa sekolah drama punya uang yang cukup banyak untuk langsung membeli baju baru jika baju yang mereka kenakan terkena sedikit jus wortel."

                Pria itu mengalihkan pandangannya ke arah Sierra. Sepertinya menyerah karena telah kehilangan jejak orang yang tadi dikejarnya. "Kau menyindirku? Aku bahkan belum berkata apa-apa atas apa yang telah kau perbuat padaku. Bajuku terkena jus… jus apa ini warnanya aneh sekali? Dan kau tak dirugikan sama sekali, kan?" protes pria itu.

                "Aku tak dirugikan? Betul. Mungkin bagi orang kelas atas sepertimu aku tak dirugikan. Tapi yang perlu kau tahu aku tak merasa begitu," kata Sierra.

                 Mahasiswa itu memandang dengan tatapan tak percaya ke arah Sierra. Ia begitu bingung mencerna apa yang telah Sierra katakan.

                "Sudahlah. Kau tidak perlu mengerti. Aku membawa uang 5 yuan, ini seharusnya lebih dari cukup untuk laundry pakaianmu," kata Sierra sambil menyerahkan selembar uang kertas bernilai 5 yuan. Kemudian ia segera meninggalkan mahasiswa itu.

                Pria tersebut menerima selembar uang kecil tersebut dengan bingung. Laundry mana yang akan menerima sehelai baju dan memberikan ongkos cuci sebesar 5 yuan? Pria itu merasa tertarik dengan sikap Sierra yang sedikit lugas itu. Dengan usil, pria tersebut berlari ke arah Sierra dan menabraknya dengan pelan dari belakang.

                "Ups… sorry. Aku mengejar seorang wanita," kata pria tersebut dengan senyumnya yang jahil. "Yah… kau lagi?"

                Sierra memandangnya dengan tatapan antara ketus dan menahan tawa. "Bisakah kau berhenti menggangguku?"

                Mata pria itu melihat sebuah tag nama yang tergantung di resleting tas Sierra. Ia segera menariknya dengan cepat sehingga Sierra tak menyadari gerakan gesit pria tersebut. "Huft… siapa bilang aku ingin mengganggumu? Aku benar-benar mengejar seseorang, kok," ujarnya dengan santai kemudian melenggang pergi.

                Sierra tak terlalu ingin memperpanjang urusannya dengan pria itu. Jadi ia segera menuju ke meja di mana Jeany dan Wendy duduk.

***

                "Bye bye, semuanyaa!! Terima kasih sudah mengunjungiku ke sini. Jika aku ada waktu luang, aku pasti akan menghubungi kalian dan kita akan bertemu bersama lagi. Untuk selanjutnya bagaimana jika di Peking University?" kata Wendy setelah Sierra dan Jeany hendak masuk ke taxi.

                "Tentu. Kami menunggumu," sahut Jeany dengan tak kalah bersemangatnya.

 

                Kriieek… pintu kamar asrama Sierra berderit saat ia membukanya. Teman sekamarnya yang lain sedang tidak ada di situ. Karena ini akhir minggu, maka kebanyakan mahasiswa akan memilih untuk hang out bersama hingga pukul sembilan malam.

                Sierra merebahkan dirinya di tampat tidurnya, kemudian bergelung pelan di balik selimutnya. Rasanya ia sangat lelah saat ini, namun ia langsung memutuskan untuk segera bangun dari tempat peraduannya. Ia tidak ingin menghabiskan waktunya hanya dengan tidur ayam di kasur.

                Sierra segera menuju meja belajarnya. Ia mengambil buku diarynya, dan menuliskan seluruh kisah dan isi hatinya saat itu. Diary itu sudah ditulisnya sejak setahun yang lalu, dengan harapan suatu hari nanti akan menjadi sebuah runtutan kisah yang indah dan memberi makna tersendiri bagi pembacanya. Setelah menulis buku diary, Sierra segera mengeluarkan laptopnya untuk mengerjakan project menulis yang ia targetkan bulan ini akan terselesaikan. Biasanya, jika Sierra membuat target pencapaian untuk dirinya sendiri, ia pasti akan mewujudkannya tepat sesuai datelinenya. Dan kali ini, Sierra berencana mengirimkan naskahnya ke sebuah penerbit, mungkin bukan penerbit besar yang mampu membawa tulisannya menjadi national best seller. Namun, ini dapat menjadi titik balik dalam kehidupannya. Jika bukunya disukai oleh pembaca, mungkin kehidupannya ini akan berubah seratus delapan puluh derajat. Dari yang tadinya monoton tanpa gairah menjadi dunia yang penuh tantangan dan berwarna.

               

                Di kamar Sierra begitu sunyi. Hanya terdengar suara keyboard laptop dan suara deru angin dari luar jendela. Suasana inilah yang Sierra suka untuk menulis. Karena rasanya ia bisa bebas menuangkan segala yang ada dalam hati dan pikirannya, juga keadaan seperti ini yang akan memaksa jari-jari Sierra untuk terus menorehkan kisahnya.

                Sambil menulis, Sierra memikirkan kata-kata Jeany kepadanya saat tadi siang di BFA. Ku harap kau tak terlalu keras terhadap dirimu sendiri, karena kau tahu… semua orang menganggap bahwa masa muda adalah masa paling indah dan berharga dalam hidupnya. Kata-kata Jeany itu selalu tergiang-ngiang di kepalanya sejak tadi siang. Masa muda… kupikir masa muda setiap orang tak sama. Karena kehidupan dan latar belakang setiap orang pastilah berbeda. Jika aku berniat untuk menjadikan masa mudaku sebagai ruang untuk meraih mimpiku, kupikir itu juga salah satu cara untuk mengisi masa mudaku. Tapi benarkah aku akan menikmatinya?

Previous <<
Next >>
How do you feel about this chapter?
4 1 1 1 0 0
 
Save story

Riyuni
2019-04-25 22:55:59

Tema-nya tentang penulis. Keinginan Sierra sama dengan keinginan seluruh penulis TinLit.
Sukses ya untuk ceritanya, Semoga bisa sesukses seperti karya Sierra.

Mention


ShiYiCha
2019-04-05 14:06:04

@IndahPratiwi Thanks, Kak. Jangan lupa baca sampai akhir, yaa😉😂
Mention


IndahPratiwi
2019-04-05 13:59:05

Bahasanya ringan dan mudah dipahamj. Membuat pembaca awam mudah mengikuti alurnya
Mention


sinister
2019-03-06 20:57:33

saya suka gaya bahasa nya gak terlalu berat, dan mudah dipahami.
Mention


fafazulfha
2019-02-27 16:39:15

cerita bagus yang ringan (enak)di baca,,,,,
Mention


ShiYiCha
2018-12-31 21:01:52

@Hadasaaa Haloo... Tengkyu udah mampir.
Sebenernya itu memang kayak kurang terasa klimaksnya gitu karena ada beberapa part yang terpaksa terpotong karena terkejar sama dateline

Mention


Hadasaaa
2018-12-31 20:52:34

Cerita & alurnya sdh bagus tapi kelihatannya masih banyak yg bs ditambahkan spy lebih berasa gregetnya deh. Tetap semangat dan lanjutkan terus menulisnya ya ????
Mention


Henny
2018-12-31 09:34:07

Bagus ????
Mention


fujasagita
2018-12-31 08:08:22

Halo, aku suka ceritamu. Rapi dan minim typo.
Mention


sherlygratia
2018-12-30 18:19:53

Suka nonton film china juga. Beruntung aku mudeng :"))
Mention


Page 1 of 3 (27 Comments)

Recommended Stories

Hati dan Perasaan

Hati dan Perasaan

By YufegiDinasti

482 376 8
Puisi, Untuk...

Puisi, Untuk...

By pepentha

5K+ 1K+ 9
Between Clouds and Tears

Between Clouds and Tears

By Zahrahardian

387 322 6
KENIKMATAN KURSI

KENIKMATAN KURSI

By Dhani

219 176 3
Dalam Genggaman Doltar

Dalam Genggaman Doltar

By FU

598 448 7
Heart To Heart

Heart To Heart

By DeeDee

631 464 9