Gue masih menunggu kehadiran Sean dengan kepanikkan, gue bingung apa yang akan dilakukan Sean atau apa yang harus gue lakukan

"Aya gimana kalo Sean dateng?" tanya gue yang mulai panik dan takut

"yah temuin lah, gue ngga bisa ikut campur dalam hubungan lo berdua" jawab Soraya tanpa menatap gue

"Gue takut, Sean kan galak banget" kata gue apa adanya.

"udah temuin aja dulu, kita bakalan jagain lo dari belakang." kata Yulis berusaha menenangkan gue, karena dia tahu kalo gue itu punya panick attack

Vrrrooommmmm!!

Suara motor mulai terdengar

jantung gue berdebar ngga karuan karena tahu bahwa itu pasti suara motor Sean. dan ya benar saja Sean langsung turun dari motornya lalu mengetuk pintu rumah Soraya. dan Soraya yang gue suruh untuk membuka pintu karena jujur saja mental gue belum siap sepenuhnya untuk menerima perlakuan Sean yang lagi marah. gue ngga tahu sih apa yang akan dia lakukan tapi dia kan dikelas udah terkenal GARANG

"Eh Sean ada apa?" sapa Soraya dengan senyuman

"Nyari cewe gue lah! mana dia?" jawab Sean ketus

"Posessive banget sih! bukan nya lo jadian sama cicy karena lo mau mempertanggungjawabkan ucapan lo yah? atau jangan-jangan lo beneran suka sama Cicy dari dulu?" tanya Soraya mengeluarkan unek-unek yang bersarang dihatinya.

"Kepo banget lo kayak Dora! Emang Penting banget yah ngurusin hidup gue? ngga usah sok peduli lo!" jawab Sean ketus

"Ci keluar dicariin pacar lo tuh!!" teriak Soraya dengan tatapan kosongnya.

ini apaan dah, Soraya kan tau gue masih belum siap mental untuk ketemu si Sean yang lagi marah. ini Soraya manggil gue seakan-akan menunjukan kalo gue memang sengaja bersembunyi. huh! mungkin memang udah seharusnya gue temuin Sean dan selesaiin masalahnya.

"Ada apa Sean?" tanya gue ngalus

"Sini ikut aku! aku mau ngomong sesuatu" jawab Sean lebih ngalus lagi sambil menarik tangan gue

"Ngga! minta maaf dulu sama Soraya. kamu itu kasar banget tadi ke dia. Dia itu cewe, sejenis sama aku dan aku ngga suka kamu perlakuin cewe kayak gitu" titah gue ketus

"kalo aku perlakuin semua cewe kayak perlakuan aku ke kamu terus gimana caranya aku nunjukin ke dunia kalo kamu spesial? berarti kamu ngga ada beda nya dong dari cewe lain"

"aku sih ngga masalah, itutuh bagus buat kamu. siapa tahu kamu bisa dapetin cewe yang lebih baik dari aku. lagian lo itu ganteng kalo senyum jauh lebih ganteng lagi" kata gue apa adanya. Tapi setelah mendengar kata-kata itu pun Sean langsung  melepas tangan gue

"Sebegitu ngga sukanya yah lo sama gue!?" tanya Sean dengan menatap mata gue dengan tatapan sendu, Dan hal itu sukses membuat gue merasa bersalah

"bukan begitu tapi,,," kata gue yang udah bingung harus ngomong apa, soalnya disini ada Soraya yah ngga mungkin juga kan gue ngalus ke Sean nanti yang ada persahabatan gue dan Soraya bisa hancur.

“Lo ngga bisa apa mencoba untuk menyukai gue walaupun hanya untuk satu hari?” Ucap Sean dengan suara lirihnya.

"Maaf" kata gue sambil nunduk

“Satu jam?” Tanya Sean lagi.

Dan gue masih menunduk...

“Satu detik aja, please tell me that you really love me!” mohon Sean

“Maaf Sean tapi gue kira udah saatnya gue jujur ke lo. selama ini gue sudah mencoba untuk menyukai lo lebih dari sekedar seorang teman, tapi sayang nya hati gue berkata lain. Sebenernya udah ada orang lain yang lebih dulu menempati hati gue jauh sebelum lo datang. Lo datang hanya merubah status gue doang sebagai pacar lo, tapi lo ngga pernah merubah ataupun mengganti seseorang yang dari 2 tahun lalu udah ada dihati gue”. Kata gue sejujurnya.

“Siapa sih yang selama ini ada di hati lo?” Tanya Sean kesal.

“Gue ngga bisa kasih tahu lo, yang pasti dialah yang namanya selalu gue sebut dalam do’a gue. Lo udah tahu semuanya kan jadi Please benci gue dan putusin gue sekarang juga!”. Permohonan gue yang udah bingung harus ngapain karena kalo hubungan gue dan Sean diterusin gue ngga tega sama Soraya.

“Lo pikir gue bakalan putusin lo dengan semudah itu hah?" bentak Sean

Gue janji sama lo ci kalo gue bakal bikin lo jatuh hati ke gue. Sampai saat itu tiba tolong beri gue waktu”. sambung Sean sambil beranjak pergi dengan tangannya yang mengepal.

Sean kelihatan sangat kesal. apa dia udah tahu kalo yang selama ini gue bicarakan itu adalah William? Gue bingung harus ngapain lagi. Tapi Semakin lama gue menjalani hubungan dengan Sean hanya akan menyakiti hati Soraya doang. Jujur sikap dan perhatian Sean akhir-akhir ini sudah berhasil membuat hati gue berdegub kencang setiap dekat dia.

Akhirnya dengan pemikiran panjang, gue menarik tangan Sean yang hendak pergi. Gue mengajak Sean untuk duduk di kursi di rumah Soraya. Gue melihat wajah Sean yang memerah dan napasnya yang terengah-engah karena dia sedang menahan emosi. Gue narik napas dan

Chup!

OMG!!! Gue cium pipi dia

“Mau kemana my baby boy?” Tanya gue tanpa sadar.

“Gu-Gu-Gue mau pergi, ada urusan” Jawab Sean terbata-bata yang disertai senyuman yang jarang banget dia tunjukan.

“Sean please jangan cari masalah yah. Lo ngga perlu pergi untuk mencari tahu siapa yang ada dihati gue saat ini, karena itu beneran ngga penting. Yang penting adalah lo harus buktiin ke gue kalo lo bisa mengambil tempat dihati gue. Gue akan ngasih lo waktu.” Ucap gue sambil tersenyum.

Ini gila sih karena gue mengucapkan dan melakukan hal tadi tanpa sadar. Itu semua hati gue yang menyuruh gue untuk melakukan itu. Apa Sean sudah berhasil masuk ke hati gue walaupun hanya sedikit tempat yang dia dapatkan?. gue juga bingung sama hati gue sendiri. awalnya sih gue cuma takut kalo sampe dia berbuat yang aneh-aneh, kan dia sendiri sudah banyak masalah keluarga.

“Oh,,,oke” jawab Sean singkat tanpa menunjukan ekspresi apapun sambil berdiri dan hendak pergi.

“Sean lo mau kemana?” Tanya gue yang masih takut kalo Sean bakalan bikin ulah lagi.

“Gue mau ketemu Rakib” jawab Sean masih tanpa ekspresi.

“Rakib siapa? Bukan dia yang ada dihati gue” tanya gue bingung.

“Malaikat” jawab Sean singkat.                                       

“Lo mau ngapain?” Tanya gue yang tambah bingung.

“Gue mau ngasih malaikat Rakib satu box Tip-X  dan penghapus” jawab Sean.

“Buat apa?” Tanya gue yang bingung sangat.

“Buat mengahapus semua amal baik lo yang bersangkutan dengan dia yang ada di hati lo. Gue juga mau menghapus nama dia dari setiap catatan do’a lo” jawab dia santai.

Tentu sikap kekanakan dia itu gemesin banget dan bikin gue tertawa lepas. dan gue nyubitin pipi dia karena ngga tahan saking gemes nya.

"Ekhem,,,,"

"Astaga, maaf Aya" kata gue yang lupa kalo kita itu ngga sendiri

"ini rumah gue,bukan tempat orang cinta-cintaan" kata Soraya yang langsung masuk ke kamarnya

"Sensi banget sih lo jadi cewe!" Teriak Sean yang kemudian mendapat hadiah pukulan dari gue di bahunya.

"Mulutnya tuh!" kata gue jutek

"ngga usah jutek deh, iyah aku minta maaf. pulang yuk" kata Sean mencoba untuk ngalusin gue

"Ogah ah, ini malem minggu dan besok itu libur jadi lo ngga usah ajak gue pulang. gue mau pulang nanti rada maleman dikit. bosen gue dirumah"

"Yaudah jalan aja yuk sama gue. gue juga lagi bosen" ajak Sean

"Kalian ngga konsisten yah, tadi manggilnya aku kamu sekarang gue lo" ucap Yulis dengan wajah polosnya

"Ci disuruh bu Reka dateng kerumah nya tuh"

"HAH? kok bisa" tanya gue kaget.

"Ya mana gue tau nih liat aja chat gue sama bu Reka" jawab Sean sambil menunjukan pesan di hp nya dari bu Reka yang bilang 'Sean kalo kamu lagi sama Cicy ajak dia kerumah yah'

"Kita berdua obat nyamuk yah, omongan kita ngga ada yang di respon" ucap Nur

"Berisik lo pada!" Bentak Sean

"Sean..." kata gue sambil natap Sean dengan Death Glare

"Maaf" kata Sean singkat padat dan jelas. ternyata dia sudah menangkap maksud gue menatap dia

"Yaudah yuk sayangku manisku cintaku kita jalan, ngga enak udah di tungguin sama bu Reka" sambung Sean

"Idih kok gue merinding yah denger kata-kata itu terlontar dari bibir Sean. kayaknya kurang wajar aja gitu" ceplos Nur

"Bacot,,,Apa lo! mau nyari masalah sama gue? mau gue ratain muka lo pake ban motor gue?"

Previous <<
Next >>
How do you feel about this chapter?
0 0 2 0 0 0
 
Save story

markthoms
2019-03-09 01:56:30

Yg ini sudah memenuhi syarat untuk dikirim ke publisher. Coba aja thor kirim naskah nya kalo di acc kan royaltinya lumayan bisa untuk jajan. Tinggal revisi dikit trus masukin chapter pengungkapan kenapa Sean Dead udadeh selese. Tapi yg Cerita author yg baru jangan di stop. Itu juga menarik ko
Mention


belle_123
2019-01-08 12:44:05

Aku suka banget, cuma rada bingung soalnya antara bahasa baku atau nggk. But over all aku suka
Mention


minata123
2019-01-08 12:35:35

Cerita nya bikin nagih. Sean Panutan que
Mention


ellevania11
2019-01-04 09:08:35

Oke gue paham kenapa nie cerita gantung dan singkat di ending. Pasti karena &quot;kalo cerita udah komplit di web sini terus buat apa lagi di jadiin novel&quot; pasti begitu kan thor? Sukses terus thor
Mention


metha
2019-01-01 22:56:03

Sumpah demi bapak y biskuit khong guan yg blm prnh terungkap. W penasaran bangetz kenapa Sean mati? Ah elah thor lu g seru dah sumpah, ini perasaan thor bukan jemuran jdi tolong jgn digantung, ah penasaran!!!spoiler dong thor :( klo g coba aja tawarin ke penerbit lain y sapa tau aja diterbitkan. Soalnya menurut w sih ini keren. You did a great job!!
Mention


slazax
2019-01-01 22:45:33

I really like this!!
Mention


lovely
2019-01-01 21:42:45

Not bad????
Mention


yogapratama
2018-12-14 22:32:35

Berulang kali gua baca ni cerita tapi sampe skrgpun gua masih blom bisa nemuin penyebab kematian si Sean, Nah! gue juga aneh sendiri,kan gua cwo ya tapi masa gua malah penasaran sama si Sean) tpi gua si dukung ae kl ni cerita bisa jadi novel. Emg menarik ko dan masih bnyk juga kan cerita yg blom author jelaskan. Dan kl emg mau diterbitkan tinggal revisi aj ganti ke kata baku atau ngga baku Sekalian. Cuma saran dari gua sih
Mention


avalolly
2018-12-14 22:20:11

Kalo sya jadi Cicy pasti sya akan buat Sean masih hidup dan menjadikan dia sebagai jodoh. Memang si tdk semua cerita harus happy ending tapi sya greget aja gitu. Sya tau ko kalo tokoh nya menggunakan nama author sendiri. Sya tau persis itu semua pasti karena author Cicy ini tdk mau jika akan menimbulkan masalah karena ada pihak yang tersinggung kan? Tetap semangat author jangan mikirin Sean trus, mending urusin suamimu si kang daniel XD.
Kalo jadiin novel lucu sih sya pribadi masih penasaran

Mention


jny
2018-12-11 11:12:09

Best!!
Mention


Page 1 of 4 (39 Comments)

Recommended Stories

IP 3.98 Minus

IP 3.98 Minus

By najwaania

618 475 7
Between Clouds and Tears

Between Clouds and Tears

By Zahrahardian

387 322 6
Boy Who Broke in My Window

Boy Who Broke in My Window

By DeeDee

2K+ 1K+ 11
Puisi, Untuk...

Puisi, Untuk...

By pepentha

5K+ 1K+ 9
Kubikel

Kubikel

By rickqman

1K+ 816 14
Anne

Anne's Tansy

By murphy

655 408 9