Gue terbangun karena sinar matahari yang mulai terasa menyengat dipipi gue. ketika gue sudah setengah sadar gue melihat ke arah jendela, dan betapa terkejutnya gue ketika melihat matahari ternyata udah terang benderang. Astaga! itu berarti kita semua sudah telat!!!.

Dengan segera gue membangunkan seluruh penghuni rumah Soraya. Setelah itu kita siap-siap dan langsung berangkat sekolah jam 08.00 tanpa sarapan. Dan saat kita sampai di sekolah kita sih ngga heran kalo gerbang depan udah di tutup sama pak Tono. Kita semua sekarang bingung sampai akhirnya Sean memberi ide.

“Gimana kalo kita lewat tembok belakang? disana aman dan ada tangga untuk naik dari kebun pak Badri ke lingkungan sekolah” kata Sean.

“kok lo tau sih?apa lo sering bolos lewat situ” Tanya gue penasaran.

“Kayak lo ngga tahu aja gimana kebiasaan gue”. Jawab Sean dengan bangga nya.

Ya jelas gue ngga tau lah! kan yang gue perhatiin itu kebiasaan nya William bukannya lo Setan. Ups,,, gue lupa kalo dia pacar gue. Masa gue jelekin pacar sendiri.~ Batin gue

Btw Tenang ini bukan sinetron jadi suara hatinya ngga bakal kedengeran kok.

“Yaudah ayo tunggu apalagi?” Kata William.

“Astagfirullahalazim, seorang ketua kelas macam Willy setuju untuk manjat pagar,,,ish ish ish. Yaudah hayuk cepetan keburu bu Reka masuk kelas”. Sahut Yulis.

Yang gue pelajarin dari kejadian hari ini adalah ketika kita terdesak bahkan orang yang notaben nya pendiam pun akan rela melakukan segala cara.

“Gue dulu yah, biar gue bisa liat situasi dan lo Ci naik setelah gue suruh ok”. Perintah Sean

"ok"

Sean akhirnya naik dan ngga lama dia menyuruh gue untuk naik. Gue pun menuruti dia dan akhirnya gue naik tapi pas gue udah sampai atas tembok pagar, gue takut karena jarak dari tembok ke tanah sekolah itu lumayan tinggi. Setelah itu Sean menyuruh gue turun tapi ya gue ngga beranilah! Sean mencoba untuk meyakinkan gue supaya turun tapi, gue sendiri aja ngga yakin sama Sean kan. Alhasil Sean langsung menarik kaki gue dan gue pun jatuh di pelukan Sean dan tangan gue otomatis melingkar di leher Sean dong karena gue takut jatuh. Kita saling tatap-tatapan tapi ngga lama, karena omongan William yang bikin gue langsung turun.

“Nikmat tuhan mana lagi yang kau dustakan wahai Kakanda Sean?”. Ucap William sambil berusaha turun.

“Lo tuh yah, ganggu aja deh!”. Kata Sean kesal.

“Hey anak muda ini hidup bukan Drama Korea, Kebanyakan drama hidup lo itu tau ngga!” sahut Nur sambil berusaha turun.

“Sirik aja lo mah Mblo! sana cari pacar biar tau gimana rasanya!!”. Ucap Sean meledek.

“Udahlah,,,asalkan kau bahagia Sean” kata Soraya sambil tersenyum.

Melihat senyum kepedihan Soraya gue pun langsung menjauh dari Sean.

“Udah turun semua kan? Yuk ke kelas” ajak Willy

“Kok tumben yah si Yulis ngga ceramah?” Tanya gue heran.

“WOY GUE NGGA BISA TURUN!!!” teriak Yulis dari atas yang membuat kita semua menengok ke arah dia sambil tertawa.

“Lo urus tuh Will! gue sama Cicy mau ke kelas dulu” Titah Sean sambil menggenggam tangan gue ke kelas”.

“Eh tokek Jepang! Beraninya lo nyuruh gue”. Sahut William kesal.

“Seluruh anak kelas itu tanggung jawab lo Upil Kebo! Lo kan ketua kelas”. Kata Sean santai sambil beranjak pergi bareng gue.

Gue dan Sean melewati lorong dan segera masuk ke dalam kelas, sepanjang perjalanan tadi Sean terus menggenggam tangan gue sampai  kita jadi pusat perhatian. Gue berusaha untuk melepaskan genggaman tangan Sean tapi apalah daya, gue hanyalah sebongkah upil yang tidak punya kekuatan super. Gue semakin merasa risih dengan tatapan para siswa dan siswi lain nya. Akhirnya gue beranikan diri untuk ngomong ke Sean.

“Sean lepas ih! malu tahu” kata gue pelan.

“Kalo gue ngga mau gimana?” Tanya Sean dengan menaikkan satu alisnya.

“please, gue malu tau ngga” kata gue sambil menunduk.

“Ngga mau tau tuh! gue itu kayak gini buat memastikan keselamatan lo. Gimana kalo tiba-tiba ada Semut yang nabrak, ataupun ada Laba-laba man yang kolaborasi sama Lalat woman yang ngerubungin lo? Nanti lo ngga higienis lagi gimana? udah deh mendingan juga lo percaya deh sama gue, kalo lo bakal aman sama gue”. Kata Sean dengan percaya diri.

“Gimana mau aman? yang ada gue bisa mati berkali-kali karena serangan jantung tiap kali deket lo! Sean lo jangan merubah sikap lo dong, tetep aja jadi Sean yang dulu jangan jadi manis gini. Gue takut baper beneran tahu.” Kata gue tanpa menengok ke arah Sean sambil berjalan meninggalkan dia

Tapi di detik selanjutnya Sean langsung menarik tangan gue yang sudah jalan duluan, dia membuat gue mundur sejajar dengan dia, dan kita berhenti tepat sebelum kita sampai di pintu kelas.

“Tatap Gue!!!” Titah Sean dengan nada serius.          

“Apa sih? Udah masuk kelas yuk! masih untung guru nya belum mas-” Tiba-tiba tangan Sean menangkup kedua pipi gue yang membuat gue menatap mata coklat terang milik nya. Dia menatap gue seolah meyakinkan sebelum dia berkata

“Denger yah My baby, gue ngga bermaksud untuk membuat lo merasa ngga nyaman ataupun malu karena jalan bareng gue. Gue cuma mau menunjukan keseriusan gue, gue ngga malu tuh buat nunjukin ke seluruh dunia bahwa gue punya pacar yang bisa melengkapi gue. Gue tau kalo lo saat ini belum ada rasa sama gue tapi gue akan berusaha buat lo bahagia”.

Gue speechless gengs OMG!!! Seorang Sean bisa ngomong seperti itu.

      Gue masih tercengang dengan kata-kata Sean. Gue Cuma menatap tangan nya yang menarik tangan gue dan masuk kedalam kelas. Bahkan Sean menurunkan bangku gue yang masih diatas meja dan mempersilahkan gue duduk lalu dia mengusap pucuk kepala gue dengan perlahan

“Belajar yang bener yah Kelinci ku”.

                                                                               ######

Pagi ini ada pemandangan yang bikin gue sedih dan merasa bersalah. Di depan tempat duduk gue, Gue melihat Soraya dengan matanya yang sembab dan merah. Soraya sepertinya habis menangis semalaman, dia pun tumben ngga ikutan sama gue, Nur, dan Yulis yang langsung bergossip tentang Oppa Korea begitu sampai dikelas. Melihat semua itu gue jadi berfikir untuk segera putusin Sean sepulang sekolah nanti. Toh emang gue ngga suka sama dia.

“Ada buguru!!!” Teriak salah satu anak kelas gue yang membuat gue tersadar dari lamunan gue.

Bu guru pun memasuki ruang kelas dan seperti biasa Willy yang menyiapkan anak kelas. Bu Reka mengabsen nama kami satu per satu dan setelah selesai pada absen terakhir yaitu nomer absen 35 Bu Reka mencari gue

“Disini ada yang namanya Cicy?” Tanya Bu Reka yang otomatis membuyarkan lamunan seluruh penghuni kelas.

“Saya bu” kata gue sambil mengangkat tangan gue.

" Kamu dari kelas mana? Kok tidak ada nama kamu di absen?" tanya bu Reka heran, yah wajar aja sih kan nama panggilan gue itu jauh banget dari nama lengkap gue

"Nama saya Steffania Chriestina Riccy bu, biasa di panggil Cicy''

“oh, kamu bisa tolong ke sini?” pinta bu Reka.

“Iyah bu” kata gue sambil menghampiri meja guru.

“Apa benar kamu pacaran dengan Sean?” Tanya bu Reka sedikit berbisik.

“Iyah bu, tapi dia ngga pernah nembak kok bu. Dia yang bilang secara sepihak kalo kita udah jadian. Yah saya ngga ngerti bu. Tapi pulang sekolah saya pasti putusin kok bu” jawab gue apa adanya.

“Jangan! Setidaknya karena kamu dia jadi mau masuk pelajaran saya. Tolong rubah dia menjadi lebih baik dulu baru kamu boleh melepasnya. Paham?”. Kata bu Reka.

“ah iy-iya bu, tapi kenapa ngga yang lain aja ya bu?” jawab gue terbata-bata.

“sudahlah ibu berhutang penjelasan kepada kamu. Ibu akan jelaskan lain kali. Sana kembali ke tempat duduk”. kata bu Reka

Gue pun menuruti bu Reka untuk kembali ke tempat duduk gue dan Yulis. Dan saat gue menarik bangku gue, tiba-tiba bu Reka bilang “Tolong bahagiain anak saya” sontak kata-kata itu membuat gue auto melongo dong. Ini maksudnya opo toh?

ah mungkin karena Sean adalah salah satu muridnya juga ~Batin gue

Previous <<
Next >>
How do you feel about this chapter?
0 0 0 0 0 0
 
Save story

markthoms
2019-03-09 01:56:30

Yg ini sudah memenuhi syarat untuk dikirim ke publisher. Coba aja thor kirim naskah nya kalo di acc kan royaltinya lumayan bisa untuk jajan. Tinggal revisi dikit trus masukin chapter pengungkapan kenapa Sean Dead udadeh selese. Tapi yg Cerita author yg baru jangan di stop. Itu juga menarik ko
Mention


belle_123
2019-01-08 12:44:05

Aku suka banget, cuma rada bingung soalnya antara bahasa baku atau nggk. But over all aku suka
Mention


minata123
2019-01-08 12:35:35

Cerita nya bikin nagih. Sean Panutan que
Mention


ellevania11
2019-01-04 09:08:35

Oke gue paham kenapa nie cerita gantung dan singkat di ending. Pasti karena &quot;kalo cerita udah komplit di web sini terus buat apa lagi di jadiin novel&quot; pasti begitu kan thor? Sukses terus thor
Mention


metha
2019-01-01 22:56:03

Sumpah demi bapak y biskuit khong guan yg blm prnh terungkap. W penasaran bangetz kenapa Sean mati? Ah elah thor lu g seru dah sumpah, ini perasaan thor bukan jemuran jdi tolong jgn digantung, ah penasaran!!!spoiler dong thor :( klo g coba aja tawarin ke penerbit lain y sapa tau aja diterbitkan. Soalnya menurut w sih ini keren. You did a great job!!
Mention


slazax
2019-01-01 22:45:33

I really like this!!
Mention


lovely
2019-01-01 21:42:45

Not bad????
Mention


yogapratama
2018-12-14 22:32:35

Berulang kali gua baca ni cerita tapi sampe skrgpun gua masih blom bisa nemuin penyebab kematian si Sean, Nah! gue juga aneh sendiri,kan gua cwo ya tapi masa gua malah penasaran sama si Sean) tpi gua si dukung ae kl ni cerita bisa jadi novel. Emg menarik ko dan masih bnyk juga kan cerita yg blom author jelaskan. Dan kl emg mau diterbitkan tinggal revisi aj ganti ke kata baku atau ngga baku Sekalian. Cuma saran dari gua sih
Mention


avalolly
2018-12-14 22:20:11

Kalo sya jadi Cicy pasti sya akan buat Sean masih hidup dan menjadikan dia sebagai jodoh. Memang si tdk semua cerita harus happy ending tapi sya greget aja gitu. Sya tau ko kalo tokoh nya menggunakan nama author sendiri. Sya tau persis itu semua pasti karena author Cicy ini tdk mau jika akan menimbulkan masalah karena ada pihak yang tersinggung kan? Tetap semangat author jangan mikirin Sean trus, mending urusin suamimu si kang daniel XD.
Kalo jadiin novel lucu sih sya pribadi masih penasaran

Mention


jny
2018-12-11 11:12:09

Best!!
Mention


Page 1 of 4 (39 Comments)

Recommended Stories

Heart To Heart

Heart To Heart

By DeeDee

632 465 9
Dalam Genggaman Doltar

Dalam Genggaman Doltar

By FU

600 450 7
KENIKMATAN KURSI

KENIKMATAN KURSI

By Dhani

220 177 3
Between Clouds and Tears

Between Clouds and Tears

By Zahrahardian

387 322 6
Kubikel

Kubikel

By rickqman

1K+ 816 14
Hati dan Perasaan

Hati dan Perasaan

By YufegiDinasti

482 376 8