Cicy POV

Gue bangun jam 05.00 pagi dengan diiringi suara alarm yang bernada lagu Pick Me dari produce 101, Dan dengan langkah yang tidak beraturan akhirnya gue sampai di kamar mandi dengan selamat, sehat wal'afiat tanpa kekurangan apapun. Gue berjalan sambil berusaha mengumpulkan puing-puing nyawa gue yang masih terperangkap di dalam alam mimpi gue.

Setelah gue selesai mandi, gue menunaikan ibadah sholat subuh. Gue ingin berterimakasih kepada Allah SWT. karena sudah membiarkan gue hidup sampai saat ini dengan wajah cantik tiada tara ini.

"Mama! anakmu berangkat dulu ke sekolah yah, Assalamualaikum" Ucap gue setelah siap untuk berangkat ke sekolah

"berangkat sama ayah aja yah" sahut Ayah gue sambil memakai sepatu

"Ngga usah Yah, Cicy sama Kookie aja"

"Kamu ini! setiap ayah mau anter selalu aja begitu" protes Ayah gue

"Yah, kan lumayan kalo sama Kookie mah bisa hemat bensin ayah, dan juga Cicy jadi ngga di ledek jomblo lagi" jelas gue

"Kamu ini banyak alesan aja, kayak bajai!"

"Oh, Cicy baru tahu loh yah. kalo Ayah itu ternyata masih spesies bajai" kata gue sambil terkekeh pelan bareng sama mama gue

"Kok gitu?" tanya ayah gue heran

"Ya iyalah yah, kan anak itu bawa gen bapak nya. Cicy kan anak ayah berarti kalo Cicy mirip bajai, ya otomatis Ayah bajai nya dong" jawaban terlogis menurut gue

"Yaudah sana berangkat tuh sama si Jongkok! punya anak kok ngomong nya ngga pake mikir" ucap ayah gue dengan nada kesal

"Jungkook, ayah,,,,bukan Jongkok"

"Apa beda nya?"

"Beda lah, kalo Jungkook itu ganteng nah kalo jongkok itu IQ nya ayah" ucap gue sambil Tertawa meninggalkan ayah gue. Dan gue pergi ke sekolah bareng Jungkook. Takut di marahin ayah gue soalnya.

Begitu gue sampai di sekolah, seperti biasa trio wek wek pun menghampiri gue. ya harap maklum sahabat gue cuma mereka doang.

Kita itu terkenal dengan nama kelompok MELATA alias "MEskipun jombLo tApi Tak meranA" dengan beranggotakan gue Steffania Chriestina Riccy biasa dipanggil Cicy sebagai 'Bunglon America', Nur Aini Ardina Setyaningrum sebagai 'Biawak Belanda', Yulis Sarasvati sebagai 'Iguana Malaysia', Soraya biasa dipanggil Aya sebagai 'Komodo Perancis'.

Dan kita itu selalu mengawali pagi dengan membicarakan gossip terbaru. Sejujurnya kita pun menyadari jika memang hal tersebut adalah kegiatan yang kurang berfaedah sih tapi itu udah menjadi rutinitas kita.

Meskipun kita ngerumpi dan kumpul bareng tapi mata gue itu selalu tertujunya pada satu arah, yaitu ke arah William yang sedang asik membaca komiknya. Kalo kalian bertanya apakah gue suka William maka jawaban nya iya. gue udah 2 tahun suka sama dia tapi sayangnya dia ngga pernah sadar. Entah dia beneran ngga sadar ataupun cuma pura-pura ngga tahu. By the way dia tuh idaman banget, dia orangnya putih, tinggi, humoris, gayanya juga keren banget. Cuma satu yang ngga gue suka dari sikap dia yaitu cuek bebek orangnya ngga ada manis-manisnya.

Ketika gue dan 3 sahabat gue sedang asik membicarakan Oppa-oppa korea, tiba-tiba aja si Nur teriak

“OMG!! Wanna One mau ke Indonesia gengs!!!

“Ih ciusan Nur?” sahut kita bertiga.

“Iya, mereka mau ngadain acara Wanna Goes to School dan mereka pilih Sekolahan di Indonesia, dengan syarat bikin video semenarik mungkin untuk cover lagu Beautiful” jelas Nur.

“Hayuk atuh gera’an ” sahut Soraya.

“Yeh emang lu pikir segampang screenshot foto Daniel oppa apa?” sahut gue. Maklum bias gue sama Soraya itu sama, yaitu Kang Daniel

“Udah udah ribut bae ribut sampe sukses, daripada ribut mending kita pikirin gimana caranya supaya Wanna One milih sekolah kita. Jangan sia-sia’in waktu yang tersisa Cuma untuk ngeributin hal yang ngga penting” Sahut Yulis yang menceramahi kami dengan nada datarnya.

Gue, Nur, dan Aya langsung kompakkan menatap Yulis dengan mata sinis kami.

“Udah ngomong nya?” kata kami bertiga.

Dan Yulis Cuma nyengir selebar mungkin.

“Gengs gimana kalo kita bikin nya pulang sekolah ini?” Kata gue.

“Bener tuh, soalnya besok itu terakhir dan besok sore juga bakal langsung di umumin sama akun Wanna One Official nya” jawab Nur yang tahu semua gossip terhangat karena dia itu kayak Dora, alias suka KEPO.

“Eh tapi gue baru inget kalo nanti pulang sekolah gue ada kerja kelompok sama Sean” kata gue yang baru ingat dengan tugas sekolah.

“Oh iya kita juga ada kerja kelompok bareng si William, kan Nur?” kata Yulis.

“Eh Ci kok lo selalu sama Sean sih di setiap kegiatan?” kata Soraya dengan wajah datarnya.

“ Yeh emangnya gue mau apa sekelompok sama Cowok pms itu, kerjaannya Cuma marah-marah aja kayak cewek. Salahin bapak dan ibu guru lah yang selalu bikin gue sekelompok sama si Sean”

“Apa jodoh kita tertukar yah ci, apa kepala kita pernah terbentur tapi ngga berbenturan lagi makanya lo ngga pernah bareng si William dan gue ngga pernah bareng Sean?”

“haduh kalian ini gimana sih, Allah itu memberikan apa yang kita butuhkan bukan apa yang kita inginkan jadi jangan mengeluh” kata Yulis.

“Yakali gue butuh orang kayak Sean, dia ganteng sih tapi gue ngga suka. Dia itu Comel kayak cewek, udah gitu jutek lagi” kata gue.

“Tapi dia beda loh kalo sama lo Ci, Dia ngga pernah marah ke lo, selalu nurut sama lo dan selalu ketawa kalo deket lo. beda, ngga kayak sikap dia ke kita dan temen sekelas lainnya.”  Kata Soraya masih dengan wajah datarnya.

“Udah sih Aya! Kalo dia ketawa itu yah wajar karena candaan Cicy itu emang lucu kali, ngga kayak lo yang candaan nya itu kayak gorengan angetan, lempem gitu.” Kata Nur blak-blak kan.

“Tau lo parah banget dah, cemburu masa sama sahabat lo sendiri sih. Lagian lo tahu kan kalo gue suka William bukan Sean.” Kata gue, meyakinkan Soraya yang sedang terbakar panas nya api dari lilin kecemburuan.

Kita melanjutkan percakapan kita tentang bias kita dan melupakan percakapan kita yang ngga penting tadi. Tiba-tiba ada suara yang memanggil gue dan membuat kita semua berhenti tertawa dan dengan kompak kita menengok ke satu arah. Dan saat itu kita melihat Sean yang sedang duduk diatas motor Ninja merah nya sambil membawa tas gue ditangan nya sedangkan tas dia dipunggung nya. Sumpah jujur aja dia keren banget. Dia pake jaket bomber nya yang menutupi seragam sekolah nya plus dia udah menata rambut dia yang menambah kharisma dan pesona nya. Nikmat tuhan mana lagi yang kau dustakan? haha.

“yuk ci, berangkat. Udah bel pulang tuh” Ucap Sean.

“kemana?” Tanya gue yang masih terpesona dengan orang yang ada didepan gue ini.

“kan tadi kata bu guru kita itu sekelompok, lo itu udah tua apa? Pikun gitu!” Kata dia.

“Haha. Cicy mah emang pelupa stadium akhir, emang lo baru tau yah Sean?” Kata Soraya.

“Udah yuk ci! nanti kalo kesorean kita bisa-bisa pulang malem lagi. Oh iya kata bu guru kita disuruh gabung ke kelompok lain. Karena satu kelompok itu diubah jadi isinya ada 6 orang.” Kata Sean.

“Gimana kalo kelompoknya Gue, Soraya, Nur, Yulis, William dan Lo?” kata gue.

“yaudah serah lo dah, Willy nya mana?” kata Sean.

“William lagi ngambil motornya di parkiran, Nur juga.” Kata Soraya.    

Beberapa saat kemudian William dan Nur datang ke tengah-tengah mereka dengan membawa motor mereka masing-masing.

“Emmm,,,Sean kan kita Cuma ada 3 motor, otomatis kita berdua-dua dong. Gimana kalo gue sama Aya minjem motor Willy? dia kan motornya Matic, Jadi gue pasti bisa bawanya.” Kata gue.

“Enggak! Emang lo pikir toko buku ada disekitar sini apa!? Kita itu bakal ke kota besar dan dijalan kesana itu banyak mobil besar emang lo sanggup menghadapi itu!?” Kata Sean dengan wajahnya yang sudah memerah karena kesal.

“Lebay banget sih lo Sean, biarin aja kali kalo emang tuh cewek mau cari bahaya.” Kata William ketus. Ini si William maksudnya perhatian atau emang kasar sih? Gue Jadi bingung sendiri

“Udah ci ngga papa kok, biar gue sama Sean dan lo sama Willy” kata Soraya sambil berusaha naik ke motor Ninjanya Sean.

“Ayo ci naik sini!” perintah Sean dengan pandangan nya yang masih fokus ke depan

“Gue udah naik motornya Willy! mending lo sama Soraya aja tuh, dia juga udah hampir naik ke motor lo tuh.” Kata gue yang udah jelas duduk di motor William.

“Baru hampir kan?  belum naik. Udah lo cepetan kesini atau gue ngga jadi kerja kelompok.” Kata Sean masih tanpa melihat ke arah kami.

“Tapi Sean gue kan pake rok sekolah, dan motor lo itukan tinggi”. Kata gue sekenanya. Emang kalo lagi mendesak itu, pikiran gue auto blank alias kosong

“lo kan bisa duduk kayak ngojek gitu”. Kata Sean semakin judes. Bahkan telinga nya pun sampai memerah

“udah sana Ci sama Sean aja, udah jelek tuh mood dianya. asal lo tahu aja dia itu ngga nyaman kalo sama orang asing.” Kata William dengan suara lembutnya yang bikin jantung gue berdegub kencang, ini pertamakali nya Willy berkata dengan nada selembut itu.

“Tapi gue kan juga orang asing buat dia, sama halnya kayak Aya”. Kata gue. Emang bener yang gue omongin kan? Gue itu masih satu spesies sama si Soraya

“Dia kan udah sering sekelompok sama lo, jadi mungkin dia udah mulai terbiasa dengan lo. Tolong bikin mood dia baik lagi yah daripada nanti di Mall dia ngoceh terus kayak cewek pms. Haha” kata Willy sambil tertawa. Willy yang ketawa, jantung gue yang sibuk

“Ini kok kayak gue nonton drama Korea yah”. Kata Nur yang kemudian kepalanya di hadiahi tinjuan hangat dari Yulis

“Udah yuk jalan nanti kesorean.” Kata Yulis seraya memcairkan suasana

Soraya pun langsung naik ke motor William dengan wajah cemberut dan gue naik ke motornya Sean dengan ekspresi yang sama kayak Soraya. Gue rasa-rasa pengen benturin kepala lagi sama si Soraya biar jodoh kita ketuker lagi. Kesel banget! udah bener juga tadi itu moment langka gue bisa bareng William. Kapan lagi coba?.

Gue naik motor Sean sambil menggerutu, terus Sean ngasih tangan nya ke gue untuk membantu gue naik. Dan setelah itu kita semua berangkat.

Saat kita udah setengah jalan gue inget kata-kata William untuk bikin mood si Sean jadi baik lagi. Akhirnya gue pun berfikir keras untuk mencari gurauan yang lucu. Tapi saat gue mau memulai obrolan, tiba-tiba Sean membuka obrolan terlebih dahulu.

“Ci boleh minta tolong ngga?. Tanya Sean dengan nada serius.

“Tolong apa?” Tanya gue.

“Tolong ambilin kacamata gue di tas dong, kurang keren nih gue tanpa kacamata gaya gue” kata Sean sambil nyengir kuda.

“Astaga gue pikir apa. haha.” Gue pukul manja kepala si Sean sambil ketawa.

Gue dan Sean pun ketawa bareng sepanjang jalan sampai akhirnya William mendahului motor kita dan Soraya ngomong sesuatu yang membuat gue dan Sean berhenti tertawa.

“ Kalo di jalan itu fokus jangan ketawa-ketiwi, BAHAYA!!!”. Kata Soraya yang melihat gue sinis.

Lalu Nur mendahului motor kita juga dan Nur teriak ke arah gue.

“AWAS BAPER!!!” kata Nur sambil ketawa dan akhirnya bahunya di pukul pelan oleh Yulis.

“maksud mereka apa sih!?” kata Sean yang mulai kesal dengan prilaku teman nya itu.

“jangan didengerin emang comel mereka mah, ngga ada maksud lain kok” kata gue mencoba menenangkan Sean yang mulai emosi.

“Tapi gue ngga suka, emang cuma mereka dan temen sekelas doang apa yang boleh bahagia? Apa sebuah keanehan kalo ngeliat gue ketawa?" Kata Sean dengan nada kesalnya.

Gue pun menepuk bahunya Sean dengan pelan dengan maksud untuk menenangkan dia, sambil bilang “Udah lupain, aja apa perlu kita berhenti dulu  buat nenangin hati lo?” saat ini gue persis seperti menenangkan anak kecil yang sedang ngambek.

“Ngga perlu” jawab Sean sambil menambah kecepatan laju motornya yang membuat gue hampir terjengkang. Gue reflek memeluk dia karena gue takut jatoh. Sean sempet melihat ke gue dari kaca spion tapi dia ngga perduli dengan wajah pucat gue yang ketakutan setengah mati, dan dia malah semakin menambah kecepatan laju motornya dan mendahului motor William dan motor Nur

“Permisi pasangan baru mau lewat”. Kata Sean sambil tersenyum meledek sambil mengelus tangan gue yang masih melingkar di perut Sean. Astaga gue lupa untuk melepaskan pelukan gue, tapi apalah dayaku badan gue udah lemes.

Mereka semua termasuk gue cuma bisa menganga atas tingkah kekanakkan Sean. Bercandanya ngga lucu banget sumpah! Rasanya gue pengen banget jatohin ini cowok belagu dari motor. Tapi untung gue berpikir dua kali karena kalo dia jatoh, ya udah pasti gue jatoh juga. Kan gue posisinya lagi di bonceng dia. Tapi yaudah lah yah lagian juga itu Cuma bercandaan doang.

 

                                                                              ######

Gue dan yang lain sudah sampai di Mall dan kita pun memarkirkan motor kita. Gue turun dari motor Sean tapi kepala gue pusing  banget sampai gue mau jatoh, tapi untung nya ada Soraya yang menangkap tubuh gue. Gue pun ngga berdaya gitu, tubuh gue lemes banget, dan tangan gue Cuma bisa berpegangan pada bahu Soraya, kepala gue juga bersandar di ceruk leher Soraya. Tapi Soraya langsung melepaskan tangan gue yang membuat gue hampir jatoh. Untung nya Sean segera menangkap tubuh gue. Entah si Soraya itu kenapa bisa sampai kayak begitu. Padahal biasa nya dia yang paling khawatir saat tahu salah satu diantara kita ada yang sakit.

“Udah biar gue yang bantu lo. Gue yang salah gara-gara gue bawa motor cepet banget lo jadi begini kan?” kata Sean.

“ngga kok, ini salah gue karena gue lupa makan dari pagi”. Kata gue yang masih menyandarkan kepala gue di bahu nya Sean. Nyaman sih ajdi gue lupa

“Oalah pusing karena laper toh”. Kata Nur dan Yulis.

“Yaudah sekarang kita masuk ke Mall dulu terus nanti cari tempat makan. Pegang lengan gue Ci biar lo ngga jatoh terus sandarin kepala lo di bahu gue aja, btw lo masih bisa jalan kan? Apa perlu gue gendong?”. Ucap Sean yang bikin kita semua tercengang dan auto Melongo.

“Ngga ih! emang gue anak kecil apa? Yang pusing itu kepala gue bukan kaki gue paham!” jawab gue ketus.

Meskipun gue kesal tapi gue tetap saja melakukan apa yang di perintahin sama Sean. Yah emang gue lemes banget, lagian sahabat gue juga lagi ngga bisa menyanggah tubuh gue. Secara mereka cewek dan mereka juga kecapean habis sejam lebih naik motor.

Next >>
How do you feel about this chapter?
1 0 8 0 0 0
 
Save story

markthoms
2019-03-09 01:56:30

Yg ini sudah memenuhi syarat untuk dikirim ke publisher. Coba aja thor kirim naskah nya kalo di acc kan royaltinya lumayan bisa untuk jajan. Tinggal revisi dikit trus masukin chapter pengungkapan kenapa Sean Dead udadeh selese. Tapi yg Cerita author yg baru jangan di stop. Itu juga menarik ko
Mention


belle_123
2019-01-08 12:44:05

Aku suka banget, cuma rada bingung soalnya antara bahasa baku atau nggk. But over all aku suka
Mention


minata123
2019-01-08 12:35:35

Cerita nya bikin nagih. Sean Panutan que
Mention


ellevania11
2019-01-04 09:08:35

Oke gue paham kenapa nie cerita gantung dan singkat di ending. Pasti karena "kalo cerita udah komplit di web sini terus buat apa lagi di jadiin novel" pasti begitu kan thor? Sukses terus thor
Mention


metha
2019-01-01 22:56:03

Sumpah demi bapak y biskuit khong guan yg blm prnh terungkap. W penasaran bangetz kenapa Sean mati? Ah elah thor lu g seru dah sumpah, ini perasaan thor bukan jemuran jdi tolong jgn digantung, ah penasaran!!!spoiler dong thor :( klo g coba aja tawarin ke penerbit lain y sapa tau aja diterbitkan. Soalnya menurut w sih ini keren. You did a great job!!
Mention


slazax
2019-01-01 22:45:33

I really like this!!
Mention


lovely
2019-01-01 21:42:45

Not bad????
Mention


yogapratama
2018-12-14 22:32:35

Berulang kali gua baca ni cerita tapi sampe skrgpun gua masih blom bisa nemuin penyebab kematian si Sean, Nah! gue juga aneh sendiri,kan gua cwo ya tapi masa gua malah penasaran sama si Sean) tpi gua si dukung ae kl ni cerita bisa jadi novel. Emg menarik ko dan masih bnyk juga kan cerita yg blom author jelaskan. Dan kl emg mau diterbitkan tinggal revisi aj ganti ke kata baku atau ngga baku Sekalian. Cuma saran dari gua sih
Mention


avalolly
2018-12-14 22:20:11

Kalo sya jadi Cicy pasti sya akan buat Sean masih hidup dan menjadikan dia sebagai jodoh. Memang si tdk semua cerita harus happy ending tapi sya greget aja gitu. Sya tau ko kalo tokoh nya menggunakan nama author sendiri. Sya tau persis itu semua pasti karena author Cicy ini tdk mau jika akan menimbulkan masalah karena ada pihak yang tersinggung kan? Tetap semangat author jangan mikirin Sean trus, mending urusin suamimu si kang daniel XD.
Kalo jadiin novel lucu sih sya pribadi masih penasaran

Mention


jny
2018-12-11 11:12:09

Best!!
Mention


Page 1 of 4 (39 Comments)

Recommended Stories

KENIKMATAN KURSI

KENIKMATAN KURSI

By Dhani

186 149 2
Kubikel

Kubikel

By rickqman

1K+ 771 14
Between Clouds and Tears

Between Clouds and Tears

By Zahrahardian

338 281 5
Boy Who Broke in My Window

Boy Who Broke in My Window

By DeeDee

2K+ 1K+ 9
Rahasia Kita

Rahasia Kita

By febyolanda13

898 639 12
IP 3.98 Minus

IP 3.98 Minus

By najwaania

582 447 7