Gue bangun di pagi hari dengan melihat wajah Sean yang udah siap dengan seragam sekolah nya. Dia duduk di lantai dan kemudian dia meletakan kedua tangan nya di pinggir kasur yang dia gunakan untuk menyanggah dagu nya, sambil mengamati gue yang baru bangun tidur. Setelah nyawa gue udah berkumpul kembali. gue langsung bangun karena terkejut

"Astagfirullahalazim" gue istighfar gaes

"Kebo banget sih lo itu" kata Sean masih menatap gue dengan posisi tadi. 

"Emang ini jam berapa?" kata gue panik

"Jam 05, gue kesini mau bangunin lo buat ngajak sholat bareng" kata Sean sambil tersenyum

"Oh. Gue kira, gue udah telat. Lagian lo masih juga subuh udah pake seragam aja" kata Gue sambil beranjak ke kamar mandi

"Wudhu aja Dulu yah, mandinya setelah sholat aja. Takut mataharinya muncul duluan" kata Sean sambil beranjak meninggalkan kamarnya yang lagi gue tempatin.

Gue langsung aja buru-buru ke kamar mandi untuk sikat gigi dan ambil air wudhu. Setelah gue selesai, gue pun keluar kamar mandi. Dan ngga lama setelah itu Sean mengetuk pintu kamar dia.

Tok!tok!tok!

"Udah selesai belum yang?"

"Udah masuk aja, gue udah siap kok" kata gue sambil membuka pintu dan mempersilahkan dia untuk memasuki kamar dia sendiri

"Astagfirullahalazim,,,,Ngga usah ambigu gitu deh bahasanya, eh tapi Sayangnya Allah masih lebih penting daripada kamu tuh" kata Sean sambil menyiapkan sajadah untuk kami

"Biasa aja tuh, kamu juga ngapain pake istighfar gitu. Berarti kan sempet terlintas difikiran kamu yang ngga ngga,,, hayoo loh!" kata gue sembari memakai mukenah gue

"udahlah sholat dulu baru di bahas lagi yah"
Kita pun sholat dengan posisi Sean yang menjadi imam gue. Setelah selesai sholat kita pun berdoa

"Ya Allah ampuni dosa kami dan kedua orang tua kami" do'a Sean

"Amiin" sahut gue

"Ya Allah berikan kami keselamatan dunia dan akhirat"

"Amiin"

"Ya Allah tolong pindahkan roti sobek nya Mas Daniel ke Hamba agar pacar hamba sayang sama hamba ya Allah"

"Amm-,,, eh loh kok gitu sih do'a nya,,, lagian juga namanya Kang Daniel bukannya Mas Daniel kali, emang lo pikir daniel itu tukang nasgor apa? Dia itu seorang idol cuy" 

"Suka suka gue lah... mau mas kek, akang kek, aa kek... Terserah! Gue ngga perduli. Intinya yang matanya segaris itu"Kata Sean

"Sean kok sikap lo lebih romantis pas kita udah pacaran sih? Gue ngga nyangka deh kalo sifat asli lo kayak gini. Gue jadi ngga yakin aja kalo lo pacaran sama gue karena lo mempertanggungjawabkan kata-kata lo...atau jangan jangan dari awal emang lo udah ada rasa sama gue yah"

"Ih pede banget sih lo itu"

"Lagian Sirik aja lo itu, makanya makan yang banyak biar bisa berbentuk kayak Daniel oppa nya gue. Badan kok kayak tiang, tinggi menjulang tanpa ada lekuk kan...haha" kata Gue sambil ketawa

"Mirror oyy mirror...tuh kaca gue gede" kata Sean sambil memberi tatapan sinis ke gue
"Iyah sorry, udah ah gue mau mandi dulu" kata Gue sambil beranjak ke kamar mandi. dan udah pasti mukenah nya udah gue lepas dan gue lipat dong yah. Jadi jangan di pikirin

"Gue ngga papa nih tetep disini?" goda Sean

"Pergi lu!" kata gue jutek

"Eh buset, ngga tau diri yah lo itu. Ini kan kamar gue...suka suka gue lah" kata Sean sambil Cengengesan

" Semerdeka lo ae Sean" kata gue

"Haha" suara tawa dia gurih banget

"Sean, baju seragam gue gimana?" tanya gue sembari balik lagi dan menghampiri Sean

"Ada tuh di lemari gue, tadi jam 4 subuh gue ke rumah Lo buat ngambil baju dan semua perlengkapan Lo" Kata Sean yang kemudian duduk di tempat tidurnya sambil memakai jam tangan nya.

"kok bisa? Orang tua gue pasti khawatir banget yah?terus mereka panik gara-gara gue ngga pulang? Atau mereka marahin lo abis-abisan karena bawa gue nginep dirumah l-" kata gue dengan satu nafas yang kemudian di potong sama Sean

"Sssst,,,,sayangku sekarang mending kamu mandi dulu gih. Udah di tungguin Mamih sama papih di bawah" kata Sean sembari membalik kan badan gue jadi menghadap ke kamar mandi dan kemudian mendorong gue ke kamar mandi

"Iya sayang ku manis ku cinta ku,,,,,tapi bohong!" kata gue yang kemudian masuk ke kamar mandi dan menutup pintu

"Gue keluar Yah.  kalo udah keluar aja, gue tunggu di meja makan" kata Sean yang kemudian menutup pintu kamar nya

15 menit kemudian...

Selesai mandi gue pun turun ke bawah dan menghampiri Sean yang sedang duduk di meja makan

"Pagi om, pagi tante" sapa gue ke orang tuanya Sean

"Mamih & Papih,,, ngga ada om om dan tante tante disini" jawab Sean dengan muka bete

"Iyah maaf" kata Gue sambil tersenyum kearah orang tuanya Sean sedangkan di lain sisi kaki gue udah menginjak kakinya Sean. Tapi Sean sama sekali ngga merespon

"Pagi sayang" sahut Orang tuanya Sean

"kamu belum sarapan?" tanya gue yang melihat piring Sean yang masih bersih

"Lo pikir?" kata Sean sambil natap gue dan nunjukin senyuman pahitnya

"Kenapa ngga makan?"

"Gue itu nungguin lo tau, lama banget! Greget gue tuh, gue udah di laletin nih" kata Sean masih dengan wajah cemberut

"Siapa suruh?" kata gue jutek sambil mengambil nasi goreng yang udah di siapin di atas meja. Ngga tau diri emang.

"Orang mah bilang terimakasih kek. Apa kek. Ngga peka banget sih" buset dah masa cowok gue yang bilang begitu ke gue. Yang gue liat di tv itu harusnya ceweknya yang ngomong kek gitu

"Uluh uluh Chanu nya marah nih ceritanya" kata gue sambil ngambilin nasi buat Sean

"Haha" setidaknya suara itu yang keluar dari mulut Mamih dan papih nya Sean

"Kalian itu pacaran kok ngga pernah akur sih" kata Mamih nya Sean sekaligus guru gue dan Sean di sekolah

"Bahaya mih kalo kita akur, aku tuh suka ngga kuat iman gitu" kata Sean sambil memakan nasi Gorengnya.

Karena omongan Sean yang ambigu gitu di depan orang tuanya, akhirnya gue batuk karena keselek nasi goreng. Gue kaget banget karena Sean seberani itu

"Uhuk uhuk" gue batuk ngga kelar kelar

"Minum dulu nih" Kata Sean sambil memberikan segelas air putih sementara tangan satunya sibuk mengelus punggung gue. Buat menenangkan gue

"Makasih" kata gue yang udah berhenti batuk

"Kenapa bisa keselek?" tanya Sean. Yah gue bingung harus jawab apa. Akhirnya gue jawab aja seterlintas nya kata-kata dikepala gue aja

"Tadi ada semut jadi bawaan nya pengen batuk" gue tau kok, emang ngga masuk akal alasan gue Itu tapi ya sudahlah yah.

Dan untung nya tiba-tiba aja ada semut yang sedang walking walking di sekitar pipi gue. Dan karena gue merasa ngga nyaman, gue pun langsung ngambil semut itu dan niat untuk naruh semut itu di meja. Gue mah ngga tegaan kalo bunuh semut. Kan biar bagaimanapun semut adalah makhluk hidup dan gue percaya bahwa setiap hewan memiliki (HAP) Hak Asasi Perhewanan.

"Siniin semutnya!" pinta Sean yang membuat gue mengurungkan niat gue buat nurunin si semut

"Mau diapain?" tanya gue sambil memberikan semut itu.

"Gue kesel! gue pengen pencet dia sampe jadi semut penyet balado" kata Sean sambil memencet si semut dengan gemas di atas meja

"Loh kok di bunuh semutnya?" kata gue sambil mengangkat tangan Sean dari atas meja. Siapa tau aja semutnya masih hidupkan

"Gue sebel! masa semutnya udah ngerasain air liur lo duluan sih. Gue aja yang pacar lo belum pernah ngerasain itu" kata Sean dengan wajah Cemberut

"Uhuk,,,uhuk" kali ini yang batuk itu Papih nya Sean

"Sean,,," kata Mamih Sean sambil menatap Sean dengan tatapan death glare

"lo mau liur gue? Kenapa ngga ngomong? Nanti gue bakal wadahin liur gue tiap pagi khusus buat lo deh" kata gue asal jeplak, abis kesel banget gue itu. Masa sama semut aja cemburu

"Uhuk,,,uhuk" Mamih Sean yang batuk sekarang

"Bhuahhahahahha,,,, makan tuh liur" kata papih Sean sambil tertawa
Dan akhirnya ketawa kita pecah di pagi itu

" udah ah, capek ketawa mulu. Berangkat yuk" ajak mamih nya Sean

"Sean kamu mau bawa mobil sport?" tawaran Papih Sean

"Boleh tuh pih, kasian nanti Cicy nya kepanasan"

"Yaudah yuk berangkat, nih kuncinya" Ajak papih Sean sambil melempar kuncinya


                                                                               #####


Sean membawa mobilnya memasuki pagar sekolah, dan memarkirkan mobilnya di deretan parkiran untuk para guru. Namanya juga Sean, udah pasti ngga takut sama aturan. Sebenernya gue masih takut buat sekolah, gue takut kalo ketemu sama William

"Yuk" kata Sean yang udah membukakan pintu mobilnya buat gue dan mempersilahkan gue buat turun

"Sean Gue takut" bisik gue ke kupingnya Sean

"Ngga usah takut, ada gue kok... Dan tolong maafin Willy yah, dia emang lagi sakit... Gue minta ini ke lo bukan karena gue ngga menghargai perasaan lo yang gue yakin lo lebih sakit daripada gue. Tapi gue minta ini karena posisi gue sebagai keluarganya William" kata Sean sambil jalan bersama gue

Gue menahan tangannya yang menarik tangan gue untuk ikut dia kekelas"Lo sebagai apa tadi?"

"Keluarga nya William"

"Lo saudaranya?"

"Lebih tepatnya dia itu sepupu gue"

"Kok bisa?"

"Lo tau ngga nama lengkap William itu apa?"

"Tau, William Wijaya Albertino A"

"A nya itu apa coba?"

"Ngga tau. Kayaknya nama dia terlalu panjang jadi di singkat deh"

"A nya itu Andersons. Lo tau nama lengkap gue?"

"Ngga hehe" kata gue sejujurnya sambil nyengir

"Ck ngaku mah pacar tapi nama lengkap pacarnya sendiri mah ngga hafal. Gimana sih pacarku ini" kata Sean sambil mengacak rambut gue

"Yah kan kamu tau kenyataan nya"

"Iya aku tau kamu suka nya sama William makanya kamu pasti tau semua hal tentang dia. Tapi kamu ngapain sih capek-capek sukain dia padahal cara dia sukain kamu itu terlalu mainstream. Suka dalam diam, ngga seru mendingan juga aku. Ngedeketin kamunya dengan cara bikin kesel"

"Iyah makanya dulu aku ngga pernah suka sama kamu" gumam gue

"Apa!?"

"Ngga jadi, jadi nama lengkap kamu siapa?"

"Sean Andersons"

"Kok sama kayak Nama belakang William sih?"

"Ya iyalah orang aku sama William kan satu kakek, dan kami memakai nama belakang dari nama kakek kami"

"oh, nama kamu kurang keren kalo dibandingin sama William ah"

"Kenapa?"

"William 3 suku kata, lah kamu 1 suku kata doang haha"

"Nama gue 2 suku kata kali"

"Yeh satu suku kata lah, kan nama panjang kamu itu dari nama kakek kamu sama kayak William"

"Oh jadi gitu yah"

"Sean Gue ngga bisa janji, tapi-" Kata gue sambil menunduk


Chup!


Wow,,,Sean mengecup pipi gue di tengah lapangan. Untungnya anak-anak belum pada dateng


"Jangan cari kesempatan dalam kesempitan deh" Kata gue sambil mencubit lengannya

"aww sakit tau. Lagian Ini tuh namanya mendapatkan kesempatan dalam keluasan. Itu lapangan emang masih kurang luas buat lo? Apa perlu gue cium lo di stadion senayan" kata Sean sambil menyubit pipi gue

"Tau ah" kata gue sambil menghempaskan tangan dia dan meninggalkan dia

Sean itu emang kurang romantis dari segi kata-kata. Tapi dari setiap perbuatan dia itu udah berhasil buat gue ngga bisa berkata-kata dan sukses membuat jantung gue mau meninggalkan singgasananya

Ketika sampai di kelas Gue, dan trio wek wek seperti biasa selalu melakukan rutinitas kami. Yaitu ngeliatin video konser nya Wanna One. Yaiyalah karena kita cuma fans yang bermodalkan kuota doang, miris emang karena kita ngga bisa nonton konsernya secara langsung dan ngeliatin Kang Daniel mengepel lantai.

By the way Kita itu lagi nonton video yang  judulnya 'Lantai yang digituin, fangirl yang teriak terus minta pertanggungjawaban karena udah hamil online' alias video 'Day By Day' yang super duper hot itu loh

"Eh iyah ci, lo ngga kenapa-napa kan?" tanya Melisa ke gue setelah kita selesai menonton video

"Gue baik-baik aja kok" kata gue sambil senyum terpaksa gitu

"Lupain aja yah, anggep aja yang kemaren itu ngga pernah terjadi" kata Yanti sambil mengelus punggung gue seraya menenangkan

"Iyah gue tau kok, si William mana? Kok gue ngga ngeliat" tanya gue penasaran. Karena emang dari pagi sampe jam 9 ini tuh ngga ada tanda-tanda dari kemunculan sosok seorang Willy

"Dia ijin 2 bulan untuk dirawat secara intensif sama physicolog" kata Melisa yang membuat gue terkejut bukan main

"Lah emang dia kenapa?" tanya gue dengan ekspresi yang masih ngga percaya

"Dia itu sakit ci, kurang normal aja gitu." jelas Yanti

"Ngga usah ngomongin cowok lain lagi Deh. gue cemburu sayang!"

Deg!Deg!Deg!

"Apaan sih Sean?" kata gue tanpa menatap Sean yang ternyata udah duduk di sebelah gue

"Woy Cicy sama Sean jadian!!" Teriak Erva yang sukses membuat perhatian semua anak kelas tertuju kepada kita berdua Dan ini tuh rasanya kayak mau di eksekusi kalo ngga kayak jadi Miss Universe, 'semua mata tertuju padamu'

"Otak lo taro dimana si Sean?" gerutu gue sambil mencubit lengan Sean

Detik selanjutnya Sean memegang kepalanya

"Masih ditempatnya kok" kata Sean sambil nyengir dengan wajah polos

"dasar bodoh! Bodoh dipiara. Sapi dipiara biar gemuk" kata gue kesel

Chup!

Sean cium pipi gue singkat di depan anak kelas yang masih merhatiin kita

"Mulutnya tuh, gue ngga suka! Gue tau gue bodoh tapi ngga usah di jelasin jugalah. Jujur amat sih!" kata Sean sembari memutarkan matanya

"bocah banget sih! bikin malu aja Setan satu ini" kata gue geregetan

Chup!

Sean cium pipi gue lagi gaes

Bruk!bruk!bruk!

Suara gemuruh dari sepatu anak-anak kelas yang bergerak ke arah kami

Semua anak kelas menghampiri kami dengan wajah Yang mendambakan sesuatu yang gratis. Dan bener aja

"Pajak Jadiannya dong" kata Seluruh anak kelas gue sambil mengulurkan tangan seperti meminta sesuatu

"Tenang, karena gue lagi seneng kalian semua gue traktir" kata Sean sambil berdiri dan berlagak seperti sedang membacakan proklamasi

"Yeay!!!" teriak seluruh anak kelas

"Assalamualaikum" kata Seseorang dari arah pintu yang membuat kita semua menengok ke arah sumber suara

"Wa'alaikumsalam" jawab seluruh anak kelas. Udah mirip kayak paduan suara aja

"Ada apa bu?" tanya Erva Ke salah satu guru

"Bunglon dan hewan melata sejenisnya di tunggu di lapangan sekarang juga" jadi kelompok gue tuh udah terkenal termasuk guru-guru pun udah hafal sama panggilan kita masing-masing sebagai kelompok MELATA (MEskipun jombLo tApi TAk meranA) meskipun statusnya kini gue udah ngga jomblo lagi yah

"Kita berempat bu?" tanya Nur

"Iyah"

"Permisi permisi,,,,yuk ci" kata Nur sambil menarik gue dari kerumunan orang yang haus akan kegratisan

 Kita semua udah mau jalan ke lapangan tapi langsung di panggil ke kantor dulu. Dan setelah dikantor kita dikasih baju dan celana lepis. Katanya sih itu semacam kostum. Dan kata para guru-guru kita disuruh dandan yang cantik karena Wanna One bakal dateng sebentar lagi buat syuting acara Wanna Goes to School. Bahkan para anggota OSIS pun udah memasang police line yang mengelilingi sekitar lapangan sekolah gue. Katanya sih itu batas untuk Para siswa dan siswi supaya menjaga jarak dengan Wanna One. Gue bahagialah karena gue bisa deket dengan Wanna One. Sedangkan yang lain enggak

Pas gue dan ketiga sahabat gue selesai ganti baju, kita keluar kantor dan melihat seluruh siswa dan siswi udah berkumpul mengelilingi lapangan. Dan seketika mereka takjub dengan penampilan kami. Gue ngeliat Kearah Sean yang ngga berhenti menatap gue. Terus gue isengin deh dengan memukul pipi Sean pelan sambil berjalan melewati dia

"Awas jangan selingkuh!!" kata Sean yang udah sadar dari lamunan nya

"Ngga denger!!" teriak gue karena Ketiga sahabat gue udah narik gue buat menuju kelapangan

"Wanna One lebih penting ci!!"

"Iya gue tau, Tut. Ngga ada yang lebih penting dari Kang Daniel ku tercintah" kata gue smabil nyengir. Gue sih orang nya peka terhadap suasana. Gue tau kok kalo Tuti panas dengan sikap Sean ke gue

                                                                                 #####


Gue, Yulis, Nur dan Soraya sudah duduk dikursi yang disediain di lapangan. Dan kita melihat mobil Wanna One sudah datang dan mereka pun turun dengan penjagaan super ketat. Karena banyak siswi-siswi yang alay pengen pegang mereka semua. Sebenernya sih tangan kita juga udah gemes pengen banget pegang mereka tapi kita harus jaga image lah yah. Mereka udah duduk di kursi yang udah disediain. Dan sekarang adalah sesi perkenalan. Renacananya Gue yang bakalan merperkenalkan kita Semua karena peekenalannya itu pakai bahasa inggris dan ketiga sahabat gue itu nyerah deh kalo soal begituan. Oke gue mulai deh perkenalannya

"Hi, i'm Steffania Chriestina Riccy. And you can call me Cicy"

"Beautiful" Kata Ong Seong Wu

"thankyou" kata gue yang udah tersipu malu

"And the next is Nur Aini Ardina Setyaningrum"

"Oh I'll remember" sahut Ong yang di balas dengan senyuman Nur

"And the next is Yulis Sarasvati"

"Oh i'm feelin' so Energitic" nah pas si Ong ngomong begitu gue baru sadar kalo ternyata dia cuma mengucapkan kata dari semua judul lagu Wanna One. Uh padahal udah terlanjur baper gue di bilang cantik eh malah diginiin. Sedih dedek teh

"And the last is Soraya you can call her Aya"

"Boomerang" kata Gue barengan sama Ong.

"BHuaHaHa" Setidaknya itulah suara yang keluar dari Kang Daniel nya gue. Astaga gurih banget suaranya jadi gemez deh. Nyulik orang dosa ngga sih.

Daniel ngomong tuh ke Temen-temen nya (anggota Wanna One lainnya) pakai bahasa Korea. Dan ngga lama mereka semua ketawa sampe ketawa legendaris nya Sungwoon dan Jaehwan keluar. Dan itu berhasil buat seluruh siswa yang menonton kami dari luar garis police line ketawa. Eitss bukan karena mereka ngerti apa yang dibahas sama Daniel yah, tapi karena mereka baru mendengar suara ketawa dari duo ketawa legendaris ini.

Di saat semua sibuk ketawa gue inisiatif untuk nanya ke penerjemahnya nya yaitu Mrs Hyena. Kan ngga lucu kalo  kita ngga tau apa-apa

"Maaf mrs. hyena, emang apa sih yang di omongin sama Daniel sampe mereka semua ketawa" tanya gue sambil sedikit berbisik

"Dia ngomong katanya kamu pinter karena tau bahwa SeongWoo tidak bisa bicara bahasa Inggris, sehingga kamu bisa menyadari bahwa SeongWoo hanya menyebutkan judul lagu mereka" Jelas Mrs Hyena

"Oh, haha" kata gue sambil ketawa. Terus ngga lama Melisa berbisik ke gue. Dia nanya

"Eh kok lo bisa tau sih?" tanya Nur

"Ya iyalah, yang tadi lo ngga usah baper dulu mel soalnya dia itu cuma nyebutin judul lagu Wanna One doang"

"Huh! guenya udah baper. Biarlah lanjutkan saja yah" kata Nur sambil aegyo

"Serah lo dah" kata gue pasrah

"Oke sekarang kita akan mulai permainan dengan menentukan pasangan masing-masing. Jadi kalian berempat harus mengambil bola yang ada nomer urutnya. Masing-masing mengambil 3 bola dari kotak ini. Yang boleh meminta tukar tempat hanya jika 2 anggota setuju untuk bertukar tempat" Jelas Mrs Hyena yang menerjemahkan kata-kata pembawa acara yang menggunakan bahasa Korea

"Woah!!" kata kita berempat dengan excited. Kita semua gugup siapakah pasangan kita. Akankah  gue dapetin bias gue

"Cicy you first" kata MC

"Oke"

Dengan gemetar gue mengambil 3 bola secara langsung. Dan pihak mereka menyuruh gue untuk menunjukannya ke kamera dulu.Dan... Gue dapet nomer 2,3 dan 8. setelah itu mereka menyuruh anggota Wanna dengan nomer tersebut untuk mengangkat tangan nya saat nomer mereka disebut

"2"

"It's me" kata Yoon Jisung Oppa sambil mengangkat tanganya dan bergoyang ngga jelas

"3"

"Haha, it's me" kata Kang Daniel Oppa sambil mengangkat tangannya dan tertawa ngga jelas

"8"

"It's me. Nebaeum soge jeojang" kata Park Jihoon Oppa sambil mengangkat tangan nya dan mengedipkan mata yang membuat semua orang meleleh seketika. Dan Nur pun langsung menepuk paha gue kenceng banget karena dia gemes. Gue sih biasa aja soalnya emang itu kebiasaan dia

"Ong SeongWoo, Park Woojin, Hwang Minhyun menjadi pasangan Nur"

"Bae jinyoung, Ha Sungwoon, Lee daehwi menjadi pasangan Yulis"

"Lai Guanlin, Kim jaehwan menjadi pasangan Soraya "

Kita udah selesai tuh yah buat dapetin pasangan masing-masing. Tapi tiba-tiba Guanlin angkat bicara

(Semua omongan kita itu udah diterjemahin ke bahasa Indonesia sama penerjemahnya)

"Intruction!!" kata Guanlin

"ada apa?" tanya Mrs Hyena as MC

"Hyung, bisakah kita tukar tempat?"

"Kenapa?"

"Aku ingin bersama Jihoon hyung, please" kata Guanlin sambil memohon

"Oh oke, apakah kita bisa bertukar tempat?" tanya Jisung kepada kru nya

"Yah silahkan saja" jawab kru mereka

Jadilah pasangan gue itu Kang Daniel, Park Jihoon, Lai Guanlin. Beruntung banget kan hidup gue. Dan pasangan Soraya itu jadi Kim Jaehwan dan Yoon Jisung deh karena kita tukeran

"Oke kita mulai aja, sekarang semua pasangan berkumpul dalam satu karpet yang sudah di sediakan" kata MC

Setelah kita berkumpul.  Gue, Nur, Yulis dan Soraya disuruh untuk diam di karpet masing-masing sementara pasangan kita bersiap di ujung satunya untuk berlari sambil membawa make up. Dan tugas mereka adalah menghias kami.

Pelari pertama dari kelomopok gue itu adalah Jihoon oppa dan dia udah berhasil makein gue bedak. Dia itu telaten banget deh, cute juga sih. Selama dia makein gue bedak, gue perhatiin deh tuh muka dia dengan seksama. Dia ganteng banget sumpah deh

"You're so handsome"

"Thank you" jawab Jihoon oppa sambil tersipu malu

"So cute" kata gue dan dibalas senyuman manisnya dia. Dan gue perhatiin matanya, ngga jarang juga mata kita selalu bertemu pada satu titik

"Stop! Ganti pelari" kata MC

Jihoon oppa langsung lari ketempat duduk dan kemudian pelari kedua itu Kang Daniel. Aduh hati gue deg degan banget. Daniel oppa itu udah lari-larian sambil ketawa karena dia bawa lipstick tapi ngga tau juga sih dia ketawa kenapa. Dan karena dia ketawa dia jadi gagal fokus dan akhirnya dia keserimpet kakinya sendiri. Dan dia berhasil mendarat diatas gue. Gue jadi jatuh tiduran karena ngga bisa nahan badan sebesar Kudanil eh kang daniel apalagi posisi gue kan lagi duduk sila di karpet. Dan Chup!! Ngga hanya badan Daniel oppa yang menimpa gue tapi juga bibirnya yang menimpa bibir gue.

Gue perhatiin matanya yang membuat gue terbuai begitu pun dia. Kita saling tatap menatap, tapi detik selanjutnya gue tersadar dan langsung mendorong badan Daniel oppa supaya menjauhkan mukanya dari muka gue setelah mendengar teriakan para siswa dan siswi yang heboh

"Sorry" kata Daniel oppa dengan wajah datarnya

"It's oke, i know it was just an accident"

"Makasih" kata Daniel oppa yang membuat gue terkejut. kok daniel bisa bahasa Indonesia sih

"Daniel oppa, Kamu bisa bahasa indonesia?" tanya gue sambil berusaha bangun dari posisi gue sebelumnya dengan bantuan Daniel oppa

"Iyah gue bisa beberapa bahasa" jelas Daniel oppa sambil memakaikan lipstick ke gue

"Wah hebat, Oppa jangan kaku begitu dong mukanya"

"Maaf, tadi gue beneran ngga sengaja"

"Apa?"

"Bibir lo"

"It's ok Oppa, just smile please...it's makes me feel better"

"Thanks" kata Daniel oppa sambil tersenyum manis dan mencubit pipi gue

"Stop! Ganti pelari " kata Mc

Daniel oppa kembali ketempat duduknya, dan sekarang Guanlin adalah pelari terakhir. Guanlin dengan wajah datarnya berlari ke gue. Dia berlari sambil membawa eye shadow. Dan gue pun memejamkan mata gue

"Ngapain merem gitu? Kayak gue bakal nyium lo aja" kata Guanlin dengan nada jutek

"Kan lo bawa eye shadow yang dipake di mata, masa iyah gue melek" kata gue sambil melek

"Yaudah merem" titah dia. Dan gue pun merem

"Sensi banget dah"

"Gimana bibirnya Daniel hyung?"

"Apaan sih? Itutuh kecelakaan beb"

"Kecelakaan kok keliatannya nikmatin bener"

"Sirik aja lo! Sana tuh minta dicium sama Jihoon Oppa"

"Ngga Jelas lo itu, yakali gue dicium sesama jenis"

"Di produce 101 juga lo minta dicium kan"

"Itu kan karena Jihoon hyung udah janji, jadi harus ditepatin. Bagaimana pun lelaki itu yang dipegang adalah omongannya"

"Oh"

"Stop! Time is up!!" kata MC

Pembawa acara pun langsung mengarahkan para anggota untuk berdiri dekat pasangan nya. Dan pemenang di pilih dari seberapa rapih dandanannya dan finally Gue dan tim gue yang menang karena mereka tuh pro banget emang. Dan acara pun selesai karena udah terlalu sore. Dan kita semua berniat untuk pulang tapi MC nya memanggil kita berempat untuk diajak bebicara

"Bisakah kamu tinggal bersama anggota Wanna one selama acara ini berlangsung?"

"Apa!?" teriak kita berempat karena terkejut

"Iya, kalian ikut kami ke rumah Wanna One dan menjalani kehidupan di sana bersama mereka, karena ini adalah reality show"

"Oh, aku tidak yakin orang tuaku akan mengizinkanku"

"Pihak sekolah sudah memberikan surat keterangan kepada orang tua kalian semua, dan orang tua kalian setuju"

"Apa itu di korea?" tanya Nur excited

"Tidak, karena kita masih akan syuting di sekolah kalian"

"Oh oke"

Akhirnya kami pun menaiki mobil bersama anggota Wanna one dan menuju tempat tinggal kami selama 6 bulan kedepan

Previous <<
Next >>
How do you feel about this chapter?
0 0 0 0 0 0
 
Remember this story?

belle_123
2019-01-08 12:44:05

Aku suka banget, cuma rada bingung soalnya antara bahasa baku atau nggk. But over all aku suka
Mention


minata123
2019-01-08 12:35:35

Cerita nya bikin nagih. Sean Panutan que
Mention


ellevania11
2019-01-04 09:08:35

Oke gue paham kenapa nie cerita gantung dan singkat di ending. Pasti karena &quot;kalo cerita udah komplit di web sini terus buat apa lagi di jadiin novel&quot; pasti begitu kan thor? Sukses terus thor
Mention


metha
2019-01-01 22:56:03

Sumpah demi bapak y biskuit khong guan yg blm prnh terungkap. W penasaran bangetz kenapa Sean mati? Ah elah thor lu g seru dah sumpah, ini perasaan thor bukan jemuran jdi tolong jgn digantung, ah penasaran!!!spoiler dong thor :( klo g coba aja tawarin ke penerbit lain y sapa tau aja diterbitkan. Soalnya menurut w sih ini keren. You did a great job!!
Mention


slazax
2019-01-01 22:45:33

I really like this!!
Mention


lovely
2019-01-01 21:42:45

Not bad????
Mention


yogapratama
2018-12-14 22:32:35

Berulang kali gua baca ni cerita tapi sampe skrgpun gua masih blom bisa nemuin penyebab kematian si Sean, Nah! gue juga aneh sendiri,kan gua cwo ya tapi masa gua malah penasaran sama si Sean) tpi gua si dukung ae kl ni cerita bisa jadi novel. Emg menarik ko dan masih bnyk juga kan cerita yg blom author jelaskan. Dan kl emg mau diterbitkan tinggal revisi aj ganti ke kata baku atau ngga baku Sekalian. Cuma saran dari gua sih
Mention


avalolly
2018-12-14 22:20:11

Kalo sya jadi Cicy pasti sya akan buat Sean masih hidup dan menjadikan dia sebagai jodoh. Memang si tdk semua cerita harus happy ending tapi sya greget aja gitu. Sya tau ko kalo tokoh nya menggunakan nama author sendiri. Sya tau persis itu semua pasti karena author Cicy ini tdk mau jika akan menimbulkan masalah karena ada pihak yang tersinggung kan? Tetap semangat author jangan mikirin Sean trus, mending urusin suamimu si kang daniel XD.
Kalo jadiin novel lucu sih sya pribadi masih penasaran

Mention


jny
2018-12-11 11:12:09

Best!!
Mention


M_ercy
2018-12-11 11:05:37

Cover nya menarik sumpah!!
Mention


Page 1 of 4 (39 Comments)

Recommended Stories

Hati dan Perasaan

Hati dan Perasaan

By YufegiDinasti

386 305 7
IP 3.98 Minus

IP 3.98 Minus

By najwaania

541 419 5
Anne

Anne's Pansies

By murphy

1K+ 545 8
Anne

Anne's Tansy

By murphy

499 300 6
KENIKMATAN KURSI

KENIKMATAN KURSI

By Dhani

159 133 1
Kubikel

Kubikel

By rickqman

995 727 11