Aku seperti terbangun dari mimpi buruk, disekelilingku kini kulihat dedaunan berserakan, jalanan tampak terkejut atas pengotor-pengotor tubuhnya, dipayungi langit yang muram. Anak-anak berkumpul kembali didepan mading, melihat kabar berita sukacita dan duka. Aku melihat ternyata langit mendung memberi kabar duka saat itu. Sekolah pun penuh polisi dan intel, entah apa lagi yang terjadi hari ini. aku melihat mading, dan tepampang foto Harmson, sejuta tanda tanya langsung menghantuiku. “Apalagi ini?”.

      “Nah.. ini nih pak orangnya! Si gadis pembawa kematian!” Ucap Carissa, seraya menunjuk-nunjuk kearahku. “Apa kamu yang bernama Feyandra?” tanya seorang laki-laki bertubuh kekar, dibelakangnya seorang wanita paruh baya menangis dan berusaha ditenangkan oleh laki-laki sebaya nya. Aku memanggut sebagai pengganti kata ‘ya’. “Harmton Alexanda, tadi pagi ditemukan mayatnya tebujur kaku ditaman belakang dan..”

“Dan anda menuduh saya yang melakukannya?” tanyaku memotong pembicaraannya. Ia memanggut, aku seolah-olah tida percaya dengan anggapan orang-orang berpendidikan itu.

      ”Menurut penjaga sekolah, anda lah murid terakhir yang berada di taman waktu itu.” Ucapnya. Aku tidak bersalah, namun mengapa aku takut? Aku mengatur nafasku sehingga tidak terlihat panik. Aku jadi bahan tontonan anak-anak satu sekolah, dipojok sekolah terlihat Riana menatapku. ”Berkatalah sejujur mungkin” suara samar-samar Riana terdengar olehku.

“Pak, bapak adalah orang yang berpendidikan lalu bapak percaya dengan bualan-bualan anak-anak tentang gadis pembawa kematian itu? Saya memang murid terakhir yang berada disini kemarin, namun bukan orang terakhir. Tanpa bukti, apa yang akan bapak perbuat terhadap saya?” ucapku memberanikan diri. Intel beserta polisi itu menatapku tajam, tapi mereka tidak bisa membela dirinya.

      “Baiklah, hari ini saya tidak mecurigai kamu. Namun jangan salahkan saya esok kamu telah berada dibalik sel besi.” Ujarnya dengan logat menyombong. Aku hanya menaikkan bahuku sebagai ganti kata ‘terserah’. Omong kosong apa ini, berita kabar Harmton yang mati karena kemarin mem-bully ku kemarin menjadi perbincangan satu sekolah. Tapi tunggu, ternyata tadi aku telah bertelepati dengan Riana. Ternyata kemampuan telepatiku telah berfungsi kembali, setelah sebelumnya tidak berfungsi karena terakhir aku bertelepati ketika umur 7 tahun.

      Dan karena kejadian dikelas waktu itu, ketika meja berantakan mengikuti arah tanganku, beberapa guru mencoba kemampuan telekinesisku. “Feyandra!” panggil salah satu guruku, aku membalikkan badan ternyata ia menyuruhku untuk keruangannya. Setelah sampai diruangannya, ia hanya menaruh sebuah pulpen dimeja yang berada dihadapanku “coba tunjukkan kemampuan telekinesis mu!” ujarnya. “Aku bukan bahan eksperimen kalian, bukan pula film yang kalian tonton, mengapa semua orang hanya menguji kemampuanku tapi tak ada yang pernah bertanya ataupun memikirkan tentang dampak negatif ketika aku melakukan telekinesis? Apa mereka hanya bisa menyuruh saja?” gumamku dalam hati. Aku sangat tidak nyaman berada di ruangan ini, posisi dudukku gelisah, sampai akhirnya guru itu menyadari kegelisahanku “Feyandra, are you okay?” tanyanya. Aku mengangguk pelan, aku pura-pura tidak bisa menggunakan telekinesis ku sampai akhirnya ia mengizinkanku untuk keluar dari ruangannya. Aku sangat kecewa dengan semua guru disekolah ini, apa tidak disisakan satu saja guru yang mengerti keadaanku?

Apa mereka tidak tau, ketika aku melakukan telekinesis energiku terkuras? Apa mereka tidak tau aku akan jatuh sakit setiap melakukan itu? Tubuhku terguncang, kepalaku pusing, dan wajahku akan pucat. Karena aku belum bisa mengendalikan kemampuan itu.

      Aku berjalan menuju kelas yang sepi dan hanya ada Fyan disana, aku menarik seragam Fyan dengan penuh emosi “gara-gara kamu, sekarang aku yang dituduh-tuduh menjadi phsycopath Fy!” ucapku seraya mendorong kembali tubuh Fyan yang terjatuh lemas itu, memang akhir-akhir ni Fyan menjadi pemurung dan pucat dari biasanya. “Kenapa aku Fey?” suaranya sekarang menjadi serak seperti Riana, “kamu kan yang membunuh Riana?! Tega kamu Fy! Hilangin penyakit kamu!” ucapku masih dalam keadaan emosi, wajah Fyan tampak kaget “aku? Mana mungkin? Aku sudah bilang kalau aku ga mungkin dan ga akan membunuh manusia! Lagipula dikit demi sedikit penyakit aku ini sudah hilang Fey!” ucap Fyan membela dirinya. Aku hanya menggeleng-gelengkan kepala tak percaya, dia masih saja bisa membela dirinya.

                                                      *****

      “Alice!” panggilku melihat Alice yang berada ditaman belakang sekolah, Alice terlihat kaget melihat kedatanganku. “Eh, F.. Fey” ucapnya membuang tatapan matanya, bak orang yang bersalah. ”Lagi apa disini?” tanyaku.

“Hem, ini.. iniloh aku lagi cari angin saja disini. Aku duluan yah!” ucapnya dan berlalu dari hadapanku. Tingkah anehnya membuat aku curiga, akupun menemui Riana dibawah pohon beringin tempat dia biasa duduk bersama seorang anak kecil. Darahnya terus saja keluar dari bola matanya yang tertancap pisau, wajah pucat pasinya menujukkan sebuah kesedihan, bibir kering dan suara seraknya terus merintih meminta tolong, aku menghampirinya. Aku mencoba membiasakan diri bertemu dengannya, “Riana” panggilku. Riana mengangkat kepalanya, bibirnya tersenyum kearahku, sebuah senyuman tragis yang membuatku miris.

“Riana, jangan jadikan ini teka-teki. Siapa yang membunuhmu, pak Erlan, dan Harmton? Apa masih satu orang yang sama?” tanyaku dan duduk disebelahnya.

      “Ya. Pegang tanganku dan bukalah portal masalalu.” Ucap Riana menyodorkan tangannya.

“Portal masalalu? Dan apa.. apa aku dapat memegangmu?”

      “Sebuah kemampuan mu yang akan melihatku 1 tahun silam. Peganglah tanganku, kau adalah gadis istimewa yang diperuntukkan untuk menolongku, kau dapat menolongku. Peganglah!” ucap Riana penuh harap. Aku memegang tangannya, aku mentup mataku. Tibalah aku disebuah ruangan serba hitam, kelam, dan sepi. Dan seketika aku bayanganku berada dikamar mandi sekolah ini.

 

Flashback

      Wajah Riana tampak sumringah, bajunya tidak lusuh seperti yang aku lihat selama ini. Senyumannya selalu bertebaran, sepertinya dia terkenal disekolah ini. Episode demi episode aku perhatikan, sampai aku menyadari bahwa Riana adalah kekasih Fyan. Mereka sangat akrab, dan sepertinya tidak ada masalah dalam hubungan mereka. Namun tiba-tiba kepalaku pusing sehingga banyak episode-episode yang terlewat. Hingga pada akhirnya aku hanya menemukan akhir dari kisah mereka, ketika Riana sudah berada dalam kondisi yang mengenaskan. Matanya tertancap pisau, wajahnya tenggelam dalam bak air sekolah, dan kulit kakinya telah terobek-robek. Disampingnya Fyan merangkulnya, Fyan mengusap darahnya seraya tersenyum getir, setelah itu tiba-tiba Fyan menangis.

 

      Tubuhku lemas membuka portal masalalu saat itu, aku rasa energi ku belum cukup untuk menguji semua kemampuanku. Dan aku masih tidak mengerti dengan semua episodenya, mengapa Fyan tertawa? Lalu dia juga menangis? Jadi siapa yang sebenarnya pembunuh Riana? Segelimang tanda tanya selalu saja menghantuiku saat itu. Jutaan rasa takut mengalir mengikuti aliran darahku, aku masih duduk mendengarkan suara Riana yang selalu merintih. Apakah dia belum mendapat tempat yang tenang? Terik matahari kala itu menjadi saksi bisu tekadku untuk mengetahui siapa pembunuh Riana, pak Erlan, dan Harmton, juga anak kecil itu.

                                                      ******

      “Fey, kamu punya sixsense?” tanya Alice ketika aku pulang sekolah bersamanya. “Iya” jawabku singkat. Langkah Alice terhenti saat mendengar jawabanku “kamu pernah bertemu Riana?” tanya Alice curiga. Tiba-tiba suara samar-samar Riana sekilas terdengar ”jangan katakan”. Aku diam sejenak dan akhirnya berbohong kepada temanku itu “pernah, cuma sekali.”

“Lalu dia bicara apa kepadamu?”

      “Tidak bicara apapun.” Alice menghela nafas mendengar jawabanku. Mukanya yang membeku berubah menjadi normal kembali. Aku masih belum bisa memecahkan teka-teki ini. Siapa pembunuhnya? Fyan atau Alice? Mereka berdua adalah orang yang paling dekat dengan Riana. Namun tidak mungkin Fyan karena ia kekasihnya, tidak mungkin juga Alice karena dia adalah sahabatnya. Lalu siapa?

Hanya ada dua cara untuk memecahkan masalah ini. Cara pertama, adalah menganggap seakan-akan tak ada keajaiban. Cara kedua, adalah menganggap semua yang terjadi adalah keajaiban, sehingga teka-teki itu akan terpecahkan dengan sendirinya. Sekolah itu adalah saksi bisu dari semua tragedi ini, tragedi yang mengenaskan tentang seseorang yang membunuh kekasihnya. Atau seseprang yang membunuh sahabatnya. Entahlah…

                                                      *****

      Aku sudah berada ditikungan jalan, tempat aku dan Alice berpisah menuju rumah kami masing-masing. Namun tidak seperti biasanya, Alice tidak mengucapkan sepatah katapun untuk perpisahan kami dijalan ini. “Al, aku duluan ya!” ucapku membuka pembicaraan. Alice yang tadinya sudah berjalan, lalu menghentikan langkahnya dan membalikkan tubuhnya menghadapku “Fey! Jangan coba mencari tau tentang kabar pembunuhan itu.” Ucap Alice dan berlalu, meninggalkan aku yang berdiri mematung. Aku melanjutkan perjalananku menuju rumah. Sesampainya dirumah ka Karin mencegahku “kenapa kamu bisa disebut gadis pembawa kematian?” tanya ka Karin yang duduk disofa bersama ibu, “aku ga tau ka” ucapku singkat. Aku membuka sepatuku dan hendak kekamar, namun sekarang wajah teduh ibu yang memaksa ku membuka mulut. ”Nak, katakan. Sebenarnya apa yang terjadi padamu disekolah itu?”

      ”Sudahlah bu, mereka itu hanya mengolok-olokku tidak usah didengarkan!”

“Bagaimana dengan kabar telekinesis, six sense, dan sebagainya itu?!” ka Karin angkat bicara dengan nada yang tinggi membuat emosi ku terpancing. Aku pernah berjanji kepada ayah untuk tidak mengatakan semua kemampuan yang ayah turunkan kepadaku. Tiba-tiba saja sofa yang ka Karin duduki tergeser ke belakang, namun sofa yang ibu duduki tidak.

“Apa-apaan ini?” ucap ka Karin melonjak kaget. ”Aku tidak menggunakan telekinesis.” Gumamku dalam hati. Lalu siapa yang menggerakan sofa ka Karin?

Tiba-tiba ibu membuka pembicaraan dalam suasana yang beku itu, “teman batin” ucap ibu. Aku dan ka Karin saling memandang tidak mengerti, “maksudnya bu?” tanya ka Karin. Ibu mengangkat kepalanya melihatku, “adikmu mempunyai teman batin, ia seperti ayahmu. Siapa yang membuatnya emosi, dan siapa yang mencoba menyakitinya akan dibalas oleh teman batinnya dengan kesakitan berlipat-lipat ganda.” Ucap ibu menjelaskan. Ka Karin membekap mulutnya tidak percaya, “teman batin..” ucap ka Karin lirih. Tubuhku lemas sehingga aku menjatuhkan sepatu basah yang aku pegang, keanehan apalagi yang terdapat dalam tubuhku?

      Aku membenamkan wajahku dibantal kamarku, aku masih benci dengan semua kemampuan yang aku punya. Sangat benci. Bahkan kemampuan ini tidak berguna, karena sampai detik ini aku tidak tau siapa pembunuh yang sebenarnya.

 

Previous <<
Next >>
How do you feel about this chapter?
1 1 1 2 2 3
 
Save story

zufniviandhany24
2019-05-05 18:28:21

Ending nya ada bagian yang dipotong ya.. Jadi jangan kecewa, karna sengaja biar tdk di copas. Bisa lihat full nya di wattpad
Mention


lindawulandary
2018-12-30 14:18:07

Sempat penasaran sama jumlah likenya. Eh ... ternyata ceritanya begini. Kerenlah.
Mention


Ayusetiani
2018-12-30 10:26:20

Endingnya maksa banget. Kek cerita belum selesai tapi harus stop. Jadi rancu. Gimana yah. Begitulah.
Mention


zufniviandhany24
2018-12-14 23:05:23

@EqoDante belum ending.. Wkwk
Mention


EqoDante
2018-12-11 09:48:25

Endingnya terasa maksa banget.
Mention


zufniviandhany24
2018-12-03 11:20:40

@SusanSwansh iya kak, mungkin emang ada kemiripan kan sama" Diambil dri kisah nyata, cuma bedanya cerita saya ada fiksi nya dikit
Mention


SusanSwansh
2018-10-29 10:41:37

@zufniviandhany24 itu seperti komentar di bawah. Sinetron. Bukan buku. Di Antv.
Mention


Tety
2018-10-29 04:58:56

Aku setuju sama si Susan. Emang mirip sinetron itu.
Mention


Tety
2018-10-29 04:57:41

Itu bukan buku. Itu sinetron. Di Antv.
Mention


zufniviandhany24
2018-10-23 08:48:49

@lanacobalt saya gatau cerita ituu;"
Mention


Page 1 of 7 (66 Comments)

Recommended Stories

Rahasia Kita

Rahasia Kita

By febyolanda13

1K+ 729 13
Will Gates

Will Gates

By wishtobefairy

405 304 6
Kubikel

Kubikel

By rickqman

1K+ 854 15
Puisi, Untuk...

Puisi, Untuk...

By pepentha

5K+ 1K+ 9
Heart To Heart

Heart To Heart

By DeeDee

677 499 9
Anne

Anne's Pansies

By murphy

1K+ 791 8